Halaman utama ┬╗ Kejahatan mengerikan ┬╗ Sylvia Likens, disiksa hingga mati untuk kesenangan

Sylvia Likens, disiksa hingga mati untuk kesenangan

Sylvia Marie Likens adalah seorang remaja Amerika yang disiksa hingga mati oleh ibu, saudara-saudaranya, dan bahkan anak-anak lain di sekitar lingkungan.

Karena keluarga yang bermasalah, Sylvia Likens mendapat sedikit perhatian dari orangtuanya. Oleh karena itu, dia semakin sering berinteraksi dengan Gertrude Baniszewski, seorang pengasuh bayaran yang akan menjadi mimpi buruk dalam hidupnya.

Gertrude dan anak-anaknya secara fisik dan emosional menyiksa Sylvia, hingga akhirnya menyebabkan kematiannya. Kasus yang mengerikan ini dikenal sebagai “Pembunuhan Sylvia Likens” dan menghasilkan beberapa hukuman penjara.

Siapakah Gertrude Baniszewski?

Lahir sebagai Gertrude Nadine van Fossan, dia adalah anak dari Hugh dan Mollie van Fossan, anak ketiga dari enam bersaudara. Lima tahun setelah kematian ayahnya, dia meninggalkan sekolah dan menikah pada usia enam belas tahun dengan John Baniszewski, dengan siapa dia memiliki empat anak.

Sepuluh tahun kemudian, Gertrude mengakhiri pernikahan dengan John dan menikah dengan Edward Guthrie, memiliki dua anak lagi, dan berpisah lagi pada tahun 1963. Pada usia 34 tahun, Gertrude menikah dengan Dennis Lee Wright, yang berusia dua puluh tiga tahun, dan sangat kejam dan agresif.

Mereka memiliki seorang anak laki-laki, Dennis Jr., tetapi setelah itu Wright meninggalkannya dan menghilang.

Gertrude menghadapi kesulitan keuangan, hanya bergantung pada uang dukungan dari mantan suaminya, John Baniszewski, dan beberapa pekerjaan sementara di lingkungan sekitar seperti menjahit dan pekerjaan rumah tangga.

Sylvia Likens, korban, dan hubungannya dengan orangtuanya

Sylvia Likens adalah anak ketiga dari pasangan akrobat sirkus, Betty dan Lester Likens. Dia adalah anak tengah di antara dua pasang kembar: Diana dan Daniel yang berusia dua tahun lebih tua, dan Jenny dan Benny yang satu tahun lebih muda.

Pernikahan orangtua Sylvia Likens tidak stabil, dan mereka sering pindah-pindah. Sylvia sering kali dipaksa tinggal dengan kerabat atau kenalan ketika orangtuanya sedang tur keliling dengan sirkus.

Dalam 16 tahun hidupnya, Sylvia tinggal di tidak kurang dari 14 alamat yang berbeda. Sebelumnya, dia ditinggalkan di rumah nenek atau pergi bersama orangtua ketika mereka tidak menemukan orang untuk merawatnya dan adik perempuannya.

Jenny Likens, saudara perempuannya

Pada tahun 1965, Sylvia dan saudara perempuannya Jenny tinggal bersama ibu mereka di Indianapolis, tetapi segera ibu mereka akan bepergian dengan sirkus lagi. Lester Likens, yang baru saja berpisah dari istrinya, meninggalkan kedua putrinya dengan Gertrude Baniszewski, ibu Paula, seorang gadis yang dikenal oleh kedua saudara perempuan itu.

Pada saat itu, ibu dari kedua gadis itu ditangkap karena mencuri pakaian dari sebuah toko. Ini adalah saat ketika dia menjauh dari anak-anaknya secara definitif.

Meskipun Gertrude dan ketujuh anaknya miskin, Lester Likens, dalam kesaksiannya, mengatakan bahwa dia tidak pernah memeriksa kondisi rumah tersebut sebelum meninggalkan anak-anaknya, tetapi dia mendorong Baniszewski untuk “mendidik anak-anaknya sebagaimana dia lakukan dengan anak-anaknya sendiri”.

Awal pelecehan

Pada bulan Agustus 1965, Baniszewski mulai menyinggung, mempermalukan, dan memukuli Sylvia Likens, serta mengizinkan anak-anaknya dan anak-anak lain untuk memukulinya.

Baniszewski menuduh gadis-gadis itu sebagai pelacur, dan menguliahi anak-anak tentang hal ini dengan selalu menggunakan Likens sebagai contoh.

Ada desas-desus bahwa keluarga Likens telah memberi tahu sekolah bahwa dua putri Baniszewski, Paula dan Stephanie, “melakukan hubungan seks demi uang”, menurut versi Gertrude, pacar Stephanie, Coy Hubbard, dan rekan-rekannya yang lain diundang untuk membantu Gertrude memukuli Sylvia.

Adik Sylvia sendiri, Jenny, dipaksa untuk memukuli korban.

Tak lama kemudian, Sylvia dikeluarkan dari sekolah, dan pelecehan semakin meningkat. Suatu ketika, setelah menuduh gadis itu lagi sebagai pelacur, Gertrude memanggil anak laki-laki di lingkungannya dan memaksa Sylvia memasukkan mulut botol Coke ke dalam vaginanya. Sejak saat itu, delusi Gertrude semakin meningkat.

Dikurung di ruang bawah tanah

Pelecehan semakin meningkat, dan Sylvia dikeluarkan dari sekolah dan dilarang meninggalkan rumah. Dia kemudian dikurung di ruang bawah tanah dan dipaksa menelan kotoran dan air kencingnya sendiri. Saat itu, Gertrude, menggunakan jarum yang dipanaskan, menato kalimat “Saya seorang pelacur dan bangga akan hal itu” di perut Sylvia.

Gertrude juga memaksa Sylvia untuk menulis surat kepada orang tuanya, yang isinya mengatakan bahwa dia adalah seorang pelacur dan akan melarikan diri dari rumah.

Sylvia mencoba melarikan diri setelah mendengar bahwa wanita itu berencana untuk meninggalkannya di hutan untuk mati. Kurus, lemah, dan kurang gizi, ia tertangkap, dimasukkan kembali ke ruang bawah tanah dan dipukuli.

Kematian

Pada tanggal 24 Oktober 1965, Coy Hubbard memukul kepala Sylvia dengan keras menggunakan gagang sapu. Dua hari kemudian, setelah berbagai penganiayaan berulang, Sylvia meninggal akibat pendarahan di otaknya, sesuai dengan laporan medis.

Saat Stephanie dan anak laki-laki Richard Hobbs menyadari bahwa Sylvia tidak bernapas, mereka mencoba memberikan napas buatan, tetapi mereka menyadari bahwa sudah terlambat.

Keluarga kemudian memutuskan untuk memanggil polisi dan menunjukkan surat yang ditulis oleh Sylvia, yang dipaksa oleh Gertrude. Jenny Likens mendekati salah satu polisi dan berbisik: “Bawa saya pergi dari sini dan saya akan memberitahukan semuanya”.

Sidang Pengadilan

Baniszewski, anak-anaknya, Hobbs, dan Hubbard ditahan tanpa jaminan hingga persidangan. Pemeriksaan otopsi yang dilakukan kemudian mengungkapkan bahwa Sylvia memiliki luka bakar, memar otot, dan banyak cedera fisik lainnya.

Penyebab kematian resmi adalah pendarahan di otak, disertai dengan cedera kulit yang berkepanjangan.

Gertrude Baniszewski dituduh melakukan pembunuhan tingkat pertama. Dia dihukum penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat.

Setelah mengajukan banding, Baniszewski memperoleh persidangan baru, tetapi dia kembali dihukum. Selama 18 tahun di penjara, Gertrude menjadi narapidana model, bekerja di bengkel jahit, dan menjadi sosok ibu bagi narapidana lainnya.

Ketika diumumkan bahwa dia akan bebas dengan pembebasan bersyarat dari penjara, kontroversi besar terjadi di komunitas setempat. Jenny Likens dan keluarganya muncul di TV untuk memprotes pembebasan tersebut, kelompok perlindungan korban juga ikut menyuarakan protes, dan selama dua bulan, sebuah kelompok mengumpulkan tanda tangan penduduk Indiana menentang Gertrude.

Meskipun demikian, dia berhasil mendapatkan kebebasan dan mengakui bersalah atas semua yang telah terjadi dengan Sylvia. Baniszewski keluar dari penjara pada tanggal 4 Desember 1985 dan pergi ke Iowa, di mana dia meninggal karena kanker paru-paru lima tahun kemudian, pada tanggal 16 Juni 1990, pada usia 60 tahun.

Nasib Para Terlibat

Richard Hobbs meninggal karena kanker paru-paru pada usia 21 tahun, empat tahun setelah keluar dari rumah pemasyarakatan.

Setelah pembantaian di Westside Middle School, John Baniszewski, yang menyebut dirinya John Blake, membuat pernyataan bahwa para remaja pelaku kejahatan tidak tak bisa diperbaiki, menjelaskan bagaimana dia bisa mengatasi masa lalunya sebagai seorang penjahat.

John meninggal di rumah sakit di Lancaster, Pennsylvania, karena komplikasi diabetes, pada tanggal 19 Mei 2005. Dia berusia 52 tahun, menikah, dan ayah dari tiga anak.

Coy Hubbard, pacar Stephanie Baniszewski yang menggunakan gerakan judo terhadap Sylvia, menghabiskan hidupnya dengan masuk dan keluar penjara, dan kemudian dituduh membunuh dua orang. Dia meninggal akibat serangan jantung pada usia 56 tahun di Shelbyville, Indiana, pada tanggal 23 Juni 2007. Dia meninggalkan seorang istri, lima anak, tujuh belas cucu, dan seorang cicit.

Paula Baniszewski, yang ditahan bersama ibunya pada usia 17 tahun, dihukum 20 tahun penjara. Selama dipenjara, dia melahirkan seorang anak perempuan (awalnya bernama Gertrude) yang kemudian diadopsi. Dia mencoba melarikan diri dari penjara pada tahun 1971, tetapi gagal. Pada tahun 1972, dia mendapatkan pembebasan bersyarat dan mengambil identitas baru. Dia kemudian menikah dan memiliki dua anak. Informasi terakhir menyebutkan bahwa dia tinggal di sebuah peternakan di Iowa, dengan laporan terbaru menyebutkan bahwa dia tinggal di kota Marshalltown, masih di Iowa.

Pada tahun 2012, seorang asisten sekolah di negara bagian Iowa dihentikan dari sekolah menengah distrik. Menurut laporan, dia telah bekerja di sana sebagai guru pengganti sejak tahun 1996. Setelah laporan anonim yang dimulai dengan rumor di Facebook, dilaporkan kepada polisi bahwa wanita yang disebut Paula Pace sebenarnya adalah Paula Baniszewski, dan orang-orang ingin orang-orang tahu tentang masa lalunya yang kriminal.

Administrasi tidak memberikan alasan penghentian Pace, tetapi pertemuan-pertemuan dijadwalkan untuk membahas kasus tersebut. Setelahsebuah penyelidikan, Pace dipecat oleh pemerintah daerah Conrad. Menurut juru bicara pemerintah, dia memberikan informasi palsu selama proses perekrutan dan menolak memberikan penjelasan lebih lanjut.

Tuduhan keterlibatan Stephanie Baniszewski, anak kedua tertua, dalam kematian Sylvia dicabut setelah dia bekerja sama dengan pihak berwenang. Dia menjadi seorang guru dan memiliki beberapa anak.

Tuduhan keterlibatan dalam kejahatan tersebut terhadap Anna Ruth Siscoe, Judy Darlene Duke, Michael John (Mike) Monroe, dan Randy Gordon Lepper dicabut. Randy Lepper meninggal pada tanggal 14 November 2010 di Indianapolis pada usia 56 tahun.

Pada tanggal 10 Mei 2015, saudara perempuan Sylvia, Diana, yang sekarang menggunakan nama Dianna Bedwell, dan suaminya Cecil Knutson dilaporkan hilang oleh putra mereka, Robert Acosta. Dianna dan Cecil terlihat bermain di salah satu kasino di Valley View, California. Keduanya terlihat dalam rekaman kamera pengawas meninggalkan lokasi sekitar pukul dua pagi dengan mobil, namun mereka tidak muncul di rumah putranya di La Quinta.

Acosta menghubungi polisi dan muncul di media meminta informasi tentang keberadaan orang tuanya. Lima belas hari kemudian, pada tanggal 25 Mei, pasangan tersebut ditemukan di daerah terpencil California. Cecil telah meninggal, dan Dianna dalam kondisi dehidrasi parah setelah bertahan hidup hanya dengan air hujan dan sisa-sisa makanan. Dianna diterbangkan dengan helikopter ke rumah sakit, dan dia melaporkan kepada penyidik bahwa dia dan suaminya tersesat dan terjebak setelah mencoba jalan pintas dengan mobil mereka.

Penyelamatan Cecil dan Dianna menandai akhir tragis dari peristiwa mengerikan yang dimulai beberapa bulan sebelumnya dengan penderitaan tak terbayangkan Sylvia Likens. Kisah Sylvia menjadi pengingat yang menyakitkan tentang kekejaman yang bisa ada di lubuk tergelap dari sifat manusia.

Tinggalkan komentar