Halaman utama ┬╗ Kasus Asia ┬╗ Junko Furuta: diperkosa, disiksa, dan dibunuh secara brutal

Junko Furuta: diperkosa, disiksa, dan dibunuh secara brutal

Pada tahun 1991, Junko Furuta diculik, disekap, disiksa, diperkosa, dan dibunuh oleh anggota organisasi kriminal di Jepang.

Junko Furuta lahir pada tanggal 18 Januari 1971 di kota Misato (prefektur Saitama), Jepang. Dia memiliki dua saudara laki-laki, yang satu lebih muda dan yang satu lebih tua, dia bersekolah di Yashio-Minami High School dan pada saat itu bekerja paruh waktu.

Dia cantik, ramah, dan sangat aktif, sering menarik perhatian di mana pun dia pergi. Hal ini menimbulkan rasa iri beberapa orang.

Meskipun dia sangat populer, dia tidak pernah terlihat menghadiri pesta yang diadakan oleh teman-teman sekelas dan teman-temannya. Dia tidak mengonsumsi alkohol atau obat-obatan. Sehari-harinya terdiri dari pergi ke sekolah dan langsung pergi ke pekerjaannya sebagai pelayan.

Penculikan Junko Furuta

Penuh kekerasan dan memiliki sikap yang kasar, Hiroshi Miyano hanya beberapa hari setelah ditolak oleh Junko, bersama dengan temannya yang berusia 16 tahun, Shinji Minato, berkeliaran di sekitar taman lingkungan setempat di mana mereka biasa melakukan pelecehan seksual terhadap wanita.

Sebagai pemerkosa yang berpengalaman sejak usia dini, keduanya dikenal memiliki mata yang jeli dalam mencari sasaran empuk.

Penculikan terjadi ketika Shinji Minato menjatuhkan Furuta dari sepedanya. Wanita muda itu langsung berlari. Dia segera didekati oleh Hiroshi Miyano, yang menawarkan untuk menolongnya dan membawanya kembali ke rumah. Namun, yang tidak ia ketahui adalah bahwa keduanya adalah anggota Yakuza dan bertindak atas dasar kesepakatan.

Jadi Miyano membawanya ke sebuah gudang dan memperkosanya. Segera setelah itu, penjahat tersebut memanggil teman-temannya untuk datang dan melihat apa yang telah dia lakukan pada gadis itu. Teman-temannya pergi ke tempat di mana mereka akan melakukan pemerkosaan kolektif, sesuatu yang sudah menjadi praktik umum di antara mereka.

Yakuza, organisasi kriminal Jepang

Yakuza adalah kelompok kriminal yang berdedikasi pada pemerasan, perdagangan manusia, pencucian uang, dan berbagai kegiatan kriminal lainnya yang terkait dengan kejahatan terorganisir. Kelompok ini berasal dari Jepang, tetapi telah menyebar ke seluruh dunia dan saat ini memiliki kegiatan di beberapa negara Eropa, tetapi terutama di Amerika Serikat.

Diyakini bahwa para penjahat dalam kasus Junko Furuta adalah anggota Yakuza, meskipun tidak ada bukti kuat mengenai hal ini.

Junko Furuta ditahan

Tidak ada yang bisa dibandingkan dengan tingkat kebinatangan yang dialami Junko Furuta selama 44 hari ia disekap di ruangan kotor di dalam rumah Minato, di mana gadis itu harus berpura-pura menjadi pacarnya di depan orang tuanya.

Selama sesi sodomi dan kekerasan seksual yang berulang-ulang hingga dia berdarah, dia bahkan digantung telanjang di langit-langit dengan pergelangan tangannya dan digunakan sebagai samsak tinju oleh para lelaki itu.

Dalam keadaan tersumbat, mereka memukulinya dengan dumbel, membakarnya dengan rokok, lilin, memasukkan bola lampu yang dinyalakan, gunting, batangan besi, dan bahkan menyalakan kembang api di dalam vagina dan anusnya, yang menyebabkan luka bakar yang parah dan organ dalam yang pecah. Teman-teman dan anggota Yakuza lainnya diundang oleh Hiroshi untuk memukulinya dan melakukan pesta seks.

Mereka meninggalkan Junko tanpa makanan selama beberapa hari, dan ketika waktu makan tiba, ia dipaksa untuk memakan kecoak dan meminum air kencingnya sendiri. Diikat dari ujung kepala hingga ujung kaki dan telanjang, gadis itu dibuang di luar balkonnya selama musim dingin.

Lilin panas dituangkan ke kelopak matanya, jarum ditusukkan ke payudaranya dan putingnya dicabut dengan tang. Ketika para penculiknya mulai melemparkan beban besi ke dadanya, ia kehilangan kendali atas kandung kemih dan usus, yang merupakan tingkat kerusakan internal.

Pada tanggal 27 November, orang tua Junko menghubungi pihak berwenang untuk melaporkan bahwa ia hilang, tetapi Hiroshi memaksanya untuk menelepon orang tuanya dan memberi tahu mereka bahwa ia telah melarikan diri ke rumah seorang teman dan tidak akan pernah kembali, sehingga mereka akan berhenti mencarinya.

Sementara itu, orang tua Shinji Minato mengetahui tentang kekejaman yang terjadi di bawah atap mereka, tetapi takut akan keterlibatan putra mereka dengan geng, sehingga mereka menolak permintaan bantuan gadis itu setiap kali mereka bisa mendengarnya.

Ketika Junko mencoba menelepon polisi sendiri, dia tertangkap basah dan, sebagai hukumannya, kakinya dibakar, menyebabkan luka bakar tingkat dua.

Kegagalan polisi

Salah satu pemuda yang memperkosa Junko Furuta, mengatakan kepada saudaranya tentang hal itu untuk menyombongkan diri dan saudaranya memberi tahu orang tuanya yang dengan cepat menelepon polisi. Ketika mereka tiba di alamat tersebut, tidak ada penyelidikan dan para petugas hanya berbicara dengan Minato melalui interkom, dia mengatakan bahwa dia tidak bersama Junko dan polisi merasa puas dan pergi.

Kemudian, ketika kasus ini terungkap, petugas polisi yang terlibat dalam episode ini diberhentikan karena secara drastis melanggar kode etik.

Urutan kekejaman

Diperkirakan dia diperkosa sekitar 400 kali, dengan lebih dari 20 pria yang berbeda setiap harinya dibawa oleh Hiroshi ke kamarnya untuk memperkosa dan menyerangnya secara brutal. Sebagai akibat dari pukulan di kepalanya, wanita muda itu semakin menderita kejang-kejang yang ekstrem.

Dalam waktu 20 hari, ia kehilangan kemampuan untuk bergerak, karena ia tidak dapat menggunakan tangannya, yang tulang-tulangnya telah hancur, sedemikian rupa sehingga ketika ia tidak melakukan latihan buang air kecil di tempat ia berada, ia membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk menggunakan toilet di lantai dasar.

Dia memohon kepada mereka untuk mengakhiri penderitaannya dan membunuhnya, tetapi mereka menolak. Dan dalam waktu 44 hari, penampilannya memudar, memburuk di tengah-tengah pembengkakan, kulit yang terpanggang, nanah, lecet dan bisul akibat infeksi.

Junko menjadi cacat, wajahnya sulit dikenali. Dengan tubuhnya yang dimutilasi, ia bahkan mulai mengeluarkan bau busuk yang kuat, yang membuat para pria kehilangan minat terhadapnya secara seksual dan mencari korban berikutnya, seorang wanita berusia 19 tahun yang sedang dalam perjalanan pulang kerja.

Wanita ini dibebaskan setelah pemerkosaan.

Kematian Junko Furuta

Pada tanggal 4 Januari 1989, dibuang di atas sampah yang menumpuk di kamarnya, Junko Furuta kejang-kejang dan meninggal.

Menyadari hal ini hanya 24 jam kemudian, keempat penculik membungkus dan memasukkannya ke dalam koper. Koper tersebut dimasukkan ke dalam drum dan ditutup dengan beton dan drum tersebut dibuang ke dalam truk semen di lingkungan Koto.

Lokasi di mana jasad Junko ditemukan / Foto: Repro.

Hiroshi mengakui kejahatan tersebut

Dua minggu setelah kejahatan tersebut, Hiroshi akhirnya dengan terpaksa menyerahkan diri ke polisi terkait kematian Junko. Dia ditangkap bersama J├Á Ogura dan menyimpulkan bahwa Ogura telah mengaku. Dia dengan cepat memberi tahu mereka di mana tubuh wanita muda itu dapat ditemukan.

Tong tersebut ditemukan oleh polisi, dan Junko dikenali melalui sidik jari.

Beberapa orang yang terlibat dalam kasus ini / Foto: Repro.

Kasus ini segera menjadi sorotan media. Seluruh kisah kekejaman tentang bagaimana kehidupan Junko dihentikan dengan tidak berperikemanusiaan mendapatkan liputan di berita Jepang dan kemudian di seluruh dunia, terutama karena hukuman yang diterima oleh empat pemuda – yang identitas mereka dijaga kerahasiaannya oleh sistem peradilan.

Hiroshi Miyano hanya dijatuhi hukuman 20 tahun penjara di pusat rehabilitasi pemuda, sementara Shinji Minato dihukum 5 hingga 9 tahun, dan J├Á Ogura dihukum 8 tahun. Dalam keadaan lain, para pemuda tersebut mungkin dihukum dengan penjara seumur hidup atau hukuman mati, oleh karena itu diduga kelompok Yakuza terlibat pada saat itu.

Bagaimanapun, dampak dari kasus ini begitu besar sehingga membutuhkan perubahan dalam sistem hukum pidana di Jepang, terutama dalam hal pemuda diadili sebagai orang dewasa.

Sebagai kontras terhadap ketidakadilan tersebut, selama pemakaman Junko Furuta yang diadakan pada tanggal 2 April 1989, di depan peti matinya, sahabat terbaiknya dengan tegas menenangkan roh si gadis:

“Saya mendengar bahwa kepala sekolah memberikanmu sertifikat kelulusan, jadi kita lulus bersama. Aku tidak akan pernah melupakanmu. Jun-Chan, tidak ada lagi rasa sakit. Tidak ada lagi penderitaan. Tolong pergilah dan beristirahatlah dengan damai.”

Tinggalkan komentar