Halaman utama ┬╗ Kasus aneh ┬╗ Dee Dee berpura-pura bahwa putrinya memiliki keterbatasan

Dee Dee berpura-pura bahwa putrinya memiliki keterbatasan

Gypsy dipaksa ibunya, Dee Dee, berpura-pura cacat selama 23 tahun. Anaknya memutuskan membunuhnya untuk bebas dari kebohongan ini.

Gypsy Rose lahir pada 27 Juli 1991 di Louisiana, Amerika Serikat. Ia adalah anak dari Dee Dee Blanchard, seorang ibu tunggal yang membesarkannya seorang diri sejak bayi. Selama 23 tahun, Dee Dee berpura-pura bahwa Gypsy mengalami cacat dan penyakit kronis, memaksanya menjalani operasi dan pengobatan yang tidak perlu.

Kemudian Gypsy, setelah hidup dalam kondisi seperti itu selama 23 tahun, tidak lagi bisa menahan pelecehan psikologis ibunya. Untuk mengatasi hal ini, ia sepakat dengan pacarnya Nicholas Godejohn, yang dikenalinya melalui internet, untuk membunuh ibunya dan mengakhiri semua kebohongan ini.

Apakah Gypsy Rose Pembunuh?

Gypsy sudah lelah dengan cerita palsu ibunya tentang kondisi kesehatannya. Sejak kecil, Dee Dee Blanchard berpura-pura bahwa putrinya sangat sakit, dengan riwayat medis yang panjang, termasuk masalah seperti epilepsi, anemia, leukemia, keterbelakangan mental, dan banyak lagi.

Bahkan Gypsy berjalan dengan kursi roda, padahal ia sebenarnya bisa berjalan dengan normal seperti orang lain. Ini adalah satu-satunya hal yang dia tahu sebagai kebohongan, selain itu dia dengan tulus percaya pada ibunya.

Dee Dee dan Gypsy Rose dalam sebuah pesta.

Sebenarnya, penyakit itu selalu ada pada ibu: Sindrom Munchausen oleh Kuasa. Ini adalah gangguan di mana seseorang percaya bahwa seseorang di bawah perawatannya memiliki penyakit fisik atau mental, dan bertindak seolah-olah itu benar-benar terjadi.

Gypsy tidak pernah memiliki pilihan, jauh sebelum dia cukup umur untuk memiliki nalar dan pemahaman, ibunya sudah menggunakan dia sebagai boneka untuk mendapatkan perhatian, manfaat pemerintah, dan amal.

Rambut putri itu dicukur, untuk mencoba meniru orang yang sakit. Ibunya mengatakan bahwa karena penyakitnya, lebih baik dicukur karena nantinya akan rontok dengan sendirinya. Gypsy percaya, karena dia masih seorang anak kecil.

Ayah Gypsy

Gypsy memiliki ayah yang masih hidup, tetapi pasangan itu berpisah dan dia tidak tinggal bersama putrinya. Dia juga memiliki kontak dengan anggota keluarga lain, tetapi menurut laporan, Dee Dee sangat pandai menipu, dia sangat mahir dalam hal ini. Mereka benar-benar percaya bahwa gadis itu memiliki kanker.

Ayahnya sangat peduli dengannya, tetapi Dee Dee berjuang keras agar dia dan istri barunya menjauh dari putrinya. Dia memberikan bantuan keuangan kepada gadis itu, bahkan setelah dia dewasa.

Bagaimana Dee Dee Menipu

Gypsy terlihat jauh lebih muda dari usianya yang sebenarnya, dan pada awalnya dia juga percaya bahwa dia setidaknya lima tahun lebih muda. Dalam satu kisah, ayahnya mengatakan bahwa pada ulang tahun ke-18 putrinya, dia diminta oleh Dee Dee untuk tidak menyebutkan usia yang dia capai, karena Dee Dee percaya bahwa itu adalah ulang tahunnya yang ke-14.

Beberapa dokter yang merawat keduanya mulai merasa curiga bahwa Gypsy adalah orang normal, karena ia memiliki otot kaki seperti orang yang berjalan. Sebagai solusi untuk ini, Dee Dee berganti dokter sampai menemukan dokter yang percaya pada kegilaannya.

Gypsy memiliki semua karakteristik orang cacat karena dekorasi ibunya, yang hampir tidak pernah membiarkannya sendirian, untuk menghindari kesempatan dia menceritakan kebenaran kepada orang lain.

Ketika berbicara dengan orang lain, biasanya Dee Dee memegang tangan putrinya dan meremasnya jika dia mengatakan sesuatu yang tidak membantu dalam sandiwara mereka.

Dee Dee dan Gypsy Rose dalam sebuah wawancara.

Namun Gypsy semakin tua dan berkembang menjadi wanita, ini membuatnya ingin memiliki hubungan dengan pria. Sementara itu, ibunya tidak membiarkannya berhubungan dengan orang lain.

Solusi yang ditemukan olehnya adalah menggunakan situs-situs kencan saat ibunya tidur. Saat itulah ia bertemu dengan Nicholas Godejohn di sebuah situs Kristen. Keduanya berbicara selama dua tahun dan tampak memiliki perasaan yang kuat satu sama lain.

Bagaimana Kejahatan Terjadi

Gypsy sudah berpikir tentang berbagai cara untuk melepaskan diri dari ibunya, dan melalui Nicholas, cara utama itu diwujudkan: membunuh Dee Dee. Yang akan melakukan pembunuhan itu adalah Nicholas sendiri, dengan bantuan gadis ini.

Pada malam biasa dalam rutinitas mereka berdua, mereka saling melakoni perawatan kuku satu sama lain sementara Gypsy sudah merencanakan seluruh pembunuhan. Gadis itu bertindak dingin dan tidak menimbulkan kecurigaan dari ibunya. Obat-obatan kuat yang dia minum mungkin membantu dalam hal ini.

Lalu pada dini hari itu, Nicholas Godejohn, pada tahun 2015, masuk melalui pintu depan sesuai instruksi Gypsy yang telah membukanya, dan dengan pisau dapur dia pergi ke kamar Dee Dee dan menusuk perempuan itu beberapa kali sementara dia tidur.

Dee Dee sempat berteriak minta tolong, tetapi Nicholas melanjutkan perbuatannya. Sementara itu, Gypsy terbaring di lantai kamar mandi dalam posisi janin, menunggu pembunuhan selesai.

Setelah pembunuhan itu, mereka berdua meninggalkan rumah dan menginap di sebuah hotel di daerah tersebut sambil berpura-pura normal. Menurut kesimpulan polisi, mereka tidak sepertinya memiliki rencana tentang apa yang akan dilakukan setelah itu, tujuan utamanya adalah hanya untuk melepaskan Dee Dee dari Gypsy.

Setelah menginap di hotel, mereka pergi ke rumah orang tua Nicholas, yang tidak mencurigai apa-apa.

Gypsy membuat unggahan aneh di media sosialnya

Pada hari yang sama dengan pembunuhan ibunya, Gypsy membuat unggahan yang sangat aneh di Facebook-nya. Pesan itu diterjemahkan dalam bentuknya sebagai: “the bitch is dead”.

Hal ini membuat orang-orang khawatir, karena itu adalah sesuatu yang sangat tidak biasa dari perilaku mereka. Dengan cara ini, banyak yang khawatir, dan beberapa bahkan pergi ke rumah mereka untuk memeriksa apa yang sedang terjadi, tetapi saat mereka menekan bel, tidak ada yang menjawab. Dan untuk memperburuk situasinya, Gypsy tidak lagi merespons siapapun di media sosial.

Ketakutan itu begitu besar sehingga polisi harus dihubungi. Melihat fakta-fakta tersebut, tidak lama kemudian mereka mendapatkan surat perintah untuk masuk ke dalam rumah. Dan untuk keheranan semua orang, Dee Dee ditemukan tewas di tempat tidurnya sendiri sementara Gypsy menghilang.

Pada titik ini, tidak ada yang mengerti lagi apa yang sedang terjadi, dan kekhawatiran beralih untuk menemukan Gypsy, karena dia mungkin menjadi kunci untuk mengungkap situasi ini.

Oleh karena itu, polisi mencarinya dan dengan cepat menemukannya. Saat mereka menemukannya, Gypsy dalam kondisi baik dan bahkan berjalan, yang membuat cerita ini semakin membingungkan bagi semua orang. Tetapi Gypsy dengan cepat mengakui seluruh cerita dan bahkan mengaku sebagai pelaku pembunuhan.

Sidang Pengadilan

Gypsy mengaku bersalah atas kematian ibunya. Dalam vonisnya, dia dijatuhi hukuman minimal, 10 tahun penjara atas pembunuhan tingkat kedua. Hasil ini adalah lega bagi dirinya, karena dia bisa saja dihukum mati.

Pembebasan bersyaratnya mungkin akan terjadi pada tahun 2022, ketika dia berusia 33 tahun.

Sementara itu, Nicholas Godejohn, yang menusukkan pisau ke Dee Dee, dalam persidangan yang jauh lebih tidak terpublikasi, menerima hukuman yang jauh lebih berat, penjara seumur hidup. Dia masih mencoba mengajukan banding untuk mengurangi hukuman tersebut.

Gypsy Rose saat ini.

Tinggalkan komentar