Halaman utama ┬╗ Kejahatan mengerikan ┬╗ Lacey Fletcher, terlupakan di atas sofa selama 12 tahun

Lacey Fletcher, terlupakan di atas sofa selama 12 tahun

traduza para indonesio: Lacey Fletcher ditemukan tewas pada Januari 2022. Tubuhnya dalam kondisi memburuk dan kulitnya hampir menyatu dengan kulit sofa.

Lacey Ellen Fletcher lahir pada tanggal 25 November 1985, putri dari Sheila dan Clay Fletcher. Ayahnya bekerja sebagai polisi, sementara ibunya adalah anggota dewan kota setempat.

Keluarga tinggal di sebuah rancho di kota Slaughter, Luisiana, Amerika Serikat. Wilayah tersebut memiliki tanah yang luas, sehingga cukup umum jika antara Anda dan tetangga Anda terdapat beberapa kilometer jarak.

Isolasi Sosial

Saat masa remajanya, Lacey mulai menyendiri di sekolah, dan mulai dari kelas sembilan dia belajar di rumah. Sebelumnya, semuanya tampak normal, gadis itu memiliki teman-teman dan bahkan berpartisipasi dalam tim voli sekolah.

Dia menderita fobia sosial sebagai akibat dari spektrum autisme. Meskipun menjalani terapi selama tiga tahun, Lacey tampak semakin memburuk. Menurut orangtuanya, pada suatu saat salah satu psikiaternya menyarankan untuk dirawat di rumah sakit, tetapi gadis itu sendiri menolak gagasan tersebut.

“Lacey Fletcher adalah salah satu orang yang paling manis yang pernah Anda kenal, dia mendapatkan persahabatan saat bersekolah di sekolah kecilnya.”

Seorang mantan teman sekelas yang diwawancarai oleh DailyMail.

Terlihat untuk Terakhir Kalinya

Tetangga Flatcher, Robert Blades, mengatakan bahwa dia terakhir kali melihat Lacey pada tahun 2005. Saat itu, gadis tersebut berusia 21 tahun dan berada di luar rumah sedang berolahraga.

Robert mengatakan bahwa Lacey selalu kurus dan sering terlihat membawa dumbell serta berlatih di halaman rumahnya.

Sejak tanggal itu, tetangga-tetangga mengaku tidak pernah melihat Lacey lagi, namun orangtuanya sangat aktif dalam komunitas, bahkan berperan sebagai pilar gereja setempat.

“Lacey berhenti bernapas”

Cerita tentang Lacey Flatcher menjadi publik setelah polisi lokal merespons panggilan darurat 911 dari ibunya pada tanggal 18 Januari 2022. Petugas pertolongan yang datang harus menghadapi bau yang tidak tertahankan dan pemandangan yang mengerikan.

Lacey, yang diduga menderita Sindrom Penjara, ditemukan duduk di sofa yang sudah rusak dengan sisa-sisa urin dan tinja. Dia memiliki luka borok di pantatnya dan terinfeksi COVID-19.

Sindrom Penjara: kondisi hampir lumpuh. Kecerdasan dan fungsi mental tidak terpengaruh. Orang-orang tidak dapat mengekspresikan wajah, bergerak, berbicara, atau berkomunikasi secara mandiri, tetapi mereka bisa menggerakkan mata ke atas dan ke bawah serta berkedip.

Bagian tubuhnya yang lain mengisi lubang yang dalam di sofa dan ada larva di rambutnya. Di sekitarnya terdapat serangga dan tinja tikus, sebuah pemandangan yang tidak cocok dengan sisanya rumah yang tampak bersih dan rapi.

Di tempat kejadian, dia dinyatakan telah meninggal dunia. Pemandangan itu menghancurkan dan polisi dipanggil, orangtua Lacey tampaknya tidak dapat menjelaskan mengapa anak perempuan mereka berada dalam keadaan seperti itu.

Sofa kulit tempat tubuh Lacey Flatcher ditemukan. / Foto: Reproduksi.

Dibiarkan Terlantar oleh Orangtua Sendiri

Laporan dari ahli patologi menyatakan bahwa Lacey meninggal antara 24 hingga 48 jam sebelum tubuhnya ditemukan. Analisis tersebut sepenuhnya bertentangan dengan kesaksian ibunya yang mengklaim telah melihatnya hidup sekitar 12 jam sebelumnya.

Dikira bahwa Lacey Fletcher telah ditinggalkan di sofa itu, di tempat yang sama selama bertahun-tahun. Meskipun kondisinya memburuk, orang tua Lacey mengaku bahwa dia tidak pernah pergi ke dokter selama sepuluh tahun.

Mereka, yang juga adalah orang-orang yang merawatnya, dijatuhi hukuman pembunuhan tingkat kedua atas Lacey akibat kelalaian.

Uang jaminan sebesar 600 ribu dolar

Setelah menghabiskan satu malam di penjara, orang tua Lacey membayar uang jaminan sebesar $ 600.000 melalui penjamin. Pasangan tersebut enggan berbicara dengan media dan terus menyatakan kepada polisi bahwa itu adalah pilihan anak mereka untuk buang air kecil di sofa dan tetap duduk di sana.

Orang tua Lacey Fletcher. / Foto: Facebook.

Menurut orang tua, mereka membawa makanan untuk anak perempuan mereka dan selalu merawat luka-lukanya, meskipun Lacey tidak pernah menunjukkan ketidaknyamanan terhadap luka-luka tersebut. Setelah kematian putrinya, Sheila memposting foto putrinya di Facebook dengan caption: “Mama dan papa sangat mencintaimu.”

Sidang

Satu juri besar beranggotakan 12 orang di Clinton pertama kali menuntut orang tua Lacey Fletcher, Clay dan Sheila, atas pembunuhan tingkat kedua pada 2 Mei 2022.

Pada 8 Mei, pengacara pembela Fletchers, Steven Moore, mengajukan mosi untuk membatalkan tuduhan terhadap kliennya, dengan alasan bahwa kantor jaksa penuntut mengajukan dokumen yang berbeda dari dokumen yang diajukan di kantor pengadilan setempat.

Diharapkan bahwa pasangan tersebut akan diadili atas tuduhan tersebut pada akhir bulan yang sama.

Pada tanggal 30 Mei, hakim distrik Kathryn Jones dari 20th JDC mengabulkan mosi untuk membatalkan dakwaan. Tindakan ini muncul setelah adanya pertanyaan tentang redaksi dakwaan dari pengacara pembela.

Status Terkini Kasus

Pasangan ini saat ini tetap di bawah jaminan. Diperkirakan akan ada pengadilan baru hingga akhir tahun 2023.

Kasus Lacey Fletchers masih sangat baru dan belum mengalami perkembangan hukum yang efektif. Kemungkinan kami akan mendapatkan pembaruan segera, dan pasti akan saya beritahukan semua detailnya di sini untuk Anda.

Tinggalkan komentar