Halaman utama ┬╗ Pembunuh berantai ┬╗ Tamara Samsonova, nenek dari Rusia yang mendidihkan kepala

Tamara Samsonova, nenek dari Rusia yang mendidihkan kepala

Tamara Samsonova adalah seorang nenek tua yang membunuh korban-korbannya, memasak bagian-bagian tubuh mereka, dan bahkan mencatat semuanya dalam sebuah jurnal.

Tamara Mitrofanovna Samsonova dilahirkan pada tanggal 25 Februari 1947, di Uzhur, yang sekarang merupakan bagian dari Krasnoyarsk Krai di Rusia. Ia belajar bahasa Inggris dan Jerman di Universitas Moskow.

Orang-orang yang mengenal Tamara pada saat itu melaporkan bahwa ia sudah menderita gangguan mental. Dikabarkan bahwa ia paling tidak pernah menjalani tiga kali perawatan di rumah sakit jiwa selama hidupnya.

Setelah lulus, ia pindah ke St. Petersburg, di mana ia menikah dengan Alexei Samsonova. Pada tahun 2000, suami Tamara menghilang secara misterius, dan diyakini bahwa ia membunuhnya dan membuang tubuhnya.

Perilaku Aneh

Setelah suaminya menghilang, Tamara mengatakan bahwa ia tidak bisa lagi bekerja dan perlu mencari sumber pendapatan lain. Ia mulai menerima penyewa di sebuah kamar yang disewakannya di dalam apartemennya.

Tamara Samsonova beberapa tahun sebelum kejahatannya terungkap. / Foto: Reproduksi.

Salah satu tetangga mengatakan bahwa sering terlihat Tamara berjalan-jalan di malam hari dengan piyama di jalanan kota. Ia biasa pergi ke pasar dan kembali larut malam, dan saat ditanya, ia mengatakan bahwa ia suka makan di malam hari.

Tamara sering berbicara secara bingung dengan tetangganya. Ia bisa bersumpah bahwa setiap kali ia keluar dari rumah, ada orang yang masuk secara sembunyi-sembunyi, merusak barang-barangnya, dan memotong pakaian-pakaian miliknya. Ketika tetangganya menyarankan agar ia memanggil polisi, Tamara mengatakan bahwa polisi tidak akan bisa menyelesaikan masalah-masalahnya.

Pada bulan Maret 2015, saat berusia 68 tahun, Tamara bertemu dengan Valentina Nikolaevna Ulanova, yang berusia 79 tahun. Keduanya tinggal di jalan yang sama dan awalnya hanya saling berkunjung.

Valentina hampir berusia 80 tahun dan membutuhkan perawatan dalam hal makanan dan kebersihan, Tamara menawarkan untuk membantu sementara ada renovasi di gedung tempat tinggalnya. Ia tinggal di apartemen Valentina selama beberapa bulan, membantu dengan tugas-tugas rumah tangga.

Natalia, seorang teman yang dikenal oleh keduanya, menyadari bahwa sudah beberapa waktu Valentina tidak memberi kabar dan menelepon apartemennya. Semua panggilan diabaikan, dan kedua wanita tersebut tidak merespons ketukan di pintu. Polisi akhirnya dipanggil.

“Nenek Pembunuh”

Saat polisi berhasil masuk ke apartemen, Tamara memberikan keterangan yang tak berhubungan dan tidak masuk akal. Ketika ditanya tentang keberadaan Valentina, ia bercerita bahwa suatu malam ia menemukan temannya tergeletak di lantai, dan setelah itu pergi untuk membuat teh. Ketika ia kembali, Valentina telah menghilang.

Rekaman kamera pengawas gedung merekam Tamara turun tangga sambil membawa kantong-kantong berat. Pada bulan Juli 2015, Tamara ditangkap setelah polisi menemukan kepala Valentina di dalam sebuah panci.

Tamara Samsonova membawa panci berisi kepala Valentina Ulanova. / Foto: Reproduksi.

Tamara tidak melawan saat ditangkap dan juga mengakui kejahatan lain. Ia mengatakan bahwa mereka berdua bertengkar karena gelas-gelas yang belum dicuci, dan karena ia senang tinggal di sana, satu-satunya cara adalah membunuh Valentina.

Si pembunuh pergi ke Pushkin, di mana ia berhasil meyakinkan seorang apoteker untuk menjualinya obat yang diresepkan, yaitu Fenazepam. Setelah kembali ke kota, ia membeli sebuah salad Olivier, salah satu hidangan favorit Valentina Ulanova, lalu menyuntikkan 50 tablet obat ke dalam salad dan memberikannya pada temannya.

Fenazepam digunakan dalam pengobatan berbagai gangguan mental, seperti skizofrenia dan kecemasan. Ia juga bisa digunakan sebagai pra-obat sebelum operasi, karena mengintensifkan efek dari obat bius.

Setelah memotong tubuh menjadi potongan-potongan kecil, Tamara merebus kepala Valentina di dalam panci sup. Beberapa orang berspekulasi bahwa ia benar-benar memakan bagian-bagian tubuh korban, sementara yang lain mengatakan bahwa rebusan itu hanya digunakan untuk mengubah bentuk wajah dan mencegah pengungkapan identitasnya.

Tubuh Valentina Ulanova yang telah dicabut kepala dan anggota tubuhnya, dibungkus dengan tirai kamar mandi, ditemukan di dekat sebuah danau di jalan Dimitrov. Kemasan tersebut tidak menarik perhatian selama beberapa hari, hingga seorang penduduk setempat memutuskan untuk memeriksa apa yang ada dalam tas tersebut.

Jurnal Pembunuhan

Polisi melakukan penyelidikan di rumah Valentina dan menemukan serangkaian jurnal yang menjelaskan lebih dari sepuluh pembunuhan. Di dalam jurnal-jurnal tersebut, Tamara memberikan detail-detail tentang kematian-kematian itu, termasuk nama-nama korban, bagaimana ia membunuh mereka, dan apa yang ia lakukan dengan mayat-mayat itu.

ÔÇťSaya membunuh penyewa saya, Volodya, saya memotongnya menjadi potongan-potongan di kamar mandi dengan pisau dan memasukkan potongan-potongan tubuhnya ke dalam kantong plastik, lalu saya membuangnya di berbagai bagian distrik Frunzensky.ÔÇŁ

Potongan dari jurnal Tamara Samsonova.
Halaman dari jurnal Tamara Samsonova. / Foto: Reproduksi.

Pada tanggal 29 Juli 2015, Tamara Samsonova dibawa ke Pengadilan. Ia menjalani pemeriksaan psikiatri forensik. Pada tanggal 26 November 2015, hasil pemeriksaan menentukan bahwa ia merupakan ancaman bagi masyarakat dan dirinya sendiri. Tamara tetap dirawat di sebuah institusi khusus sampai akhir penyelidikan.

Polisi terus menyelidiki keterlibatan Tamara dalam 14 pembunuhan yang terjadi dalam rentang waktu 20 tahun.

Sebagian tubuh seorang pria juga ditemukan di rumah wanita tua ini. Laporan dari tetangga mengklaim bahwa Tamara pernah mengomentari bahwa ia perlu membunuh ibu mertuanya.

Tamara Samsonova setelah perawatan psikiatri. / Foto: Reproduksi.

Selama pemeriksaan oleh polisi, wanita tua ini berada dalam kondisi antara kewarasan dan kegilaan. Terkadang ia mengklaim menjadi seorang penari terkenal, dan sesaat kemudian ia berubah pendapat menjadi seorang administrator hotel besar.

Ia juga pernah mengatakan bahwa ia memakan tubuh korban-korban tersebut, dan bagian favoritnya adalah paru-paru. Ketika ditanya tentang motivasi membunuh Valentina, ia mengatakan bahwa ini akan memberikannya sekitar lima bulan lagi untuk hidup dalam ketenangan sebelum keluarga ingin mengambil kembali apartemennya.

Tinggalkan komentar