Halaman utama ┬╗ Kejahatan mengerikan ┬╗ Maddie Clifton, gadis di dalam kasur air

Maddie Clifton, gadis di dalam kasur air

Maddie Clifton menghilang saat sedang bermain di halaman belakang. Setelah tujuh hari, jasadnya ditemukan di dalam kasur air milik tetangganya.

Maddie Clifton lahir pada 17 Juni 1990 dan tinggal bersama keluarganya di Jacksonville, Florida. Pada tanggal kejadian, ia berusia delapan tahun, mengikuti pelajaran piano, balet, dan suka bermain dengan anak-anak tetangga.

Pada tanggal 3 November 1998, hari pemilihan di Amerika Serikat. Maddie dan kakak perempuannya, Jessica, tinggal di rumah menunggu orang tua. Begitu orang tua tiba, sekitar pukul 16.00, mereka membiarkan gadis itu bermain dengan anak-anak lain sampai waktu makan malam.

Maddie dan teman-temannya bermain dengan bola golf sampai mereka menyadari bahwa tidak ada lagi bola yang tersedia. Gadis itu memberi tahu bahwa dia punya beberapa di kamarnya dan bisa mengambilnya.

Dia berjalan sekitar 20 meter ke arah rumahnya. Ketika Maddie masuk, Jessica sedang belajar piano dan meminta adiknya kembali ke jalan agar tidak mengganggu studinya. Ini adalah kali terakhir Maddie terlihat hidup.

Maddie tidak muncul untuk makan malam

Sekitar pukul 17.00, ibu Maddie meminta Jessica memanggil gadis itu untuk makan malam. Dia pergi dengan sepedanya ke jalan tempat mereka tinggal, ketika dia bertemu dengan teman-teman Maddie, mereka memberi tahu bahwa sudah beberapa waktu sejak dia kembali ke rumah.

Jessica memutuskan untuk berkeliling lebih banyak di sekitar lingkungan, berteriak nama Maddie, dan melewati rumah anak-anak lain yang mungkin bermain dengan adiknya. Begitu Jessica tiba di rumah, dia memberi tahu orang tua bahwa dia tidak menemukan Maddie, dan mereka menelepon polisi.

Pencarian di daerah sekitar

Tujuh hari pertama pencarian Maddie Clifton sangat intens. Komunitas ikut terlibat, dan polisi dibantu oleh anjing pelacak dan tetangga yang bertindak sebagai pengawal mengelilingi area-area terdekat. Keterangan dari semua penduduk di lokasi diambil dan tidak menunjukkan arah yang jelas.

Steve dan Sheila Clifton putus asa selama pencarian Maddie. / Foto: Reproduksi.

FBI ikut terlibat dalam pencarian ini dan beberapa tersangka telah dieliminasi, seperti seorang predator seksual yang tinggal di daerah tersebut dan seorang pria paruh baya yang sering mengamati anak-anak bermain. Keduanya memiliki alibi yang kuat.

Penemuan jasad

Di depan rumah Maddie, tinggal keluarga Phillips. Steve dan Melissa Phillips memiliki tiga anak, tetapi hanya salah satu dari mereka yang masih tinggal bersama pasangan tersebut. Joshua Phillips berusia empat belas tahun dan mendapat pendidikan yang ketat di rumah.

Pada 10 November 1998, seminggu setelah Maddie menghilang, Melissa Phillips berada di rumah sendirian. Steve sedang bekerja dan Joshua di sekolah. Maka ia memutuskan untuk membersihkan kamar anak laki-lakinya karena bau yang menyengat dari sangkar burung yang dia pelihara.

Melissa melakukan pembersihan yang ketat, mengganti alas sangkar burung tetapi tetap merasa ada bau aneh. Joshua tidur di kasur air dan ibunya menyadari ada kebocoran.

Joshua Phillips. / Foto: Reproduksi.

Dengan sigap, Melissa mencari sumber bau yang diyakini berasal dari kasur, yang bisa menjelaskan bau yang dirasakannya. Begitu dia melepas seprai, ibu tersebut menyadari bahwa Joshua telah mencoba untuk menghentikan kebocoran dengan menggunakan pita perekat jenis silver tape.

Namun, di tengah-tengah pita perekat tersebut terjebak sehelai kaus kaki. Melissa mencoba untuk menariknya dan merasakan ada perlawanan, kemudian dia memutuskan untuk melepaskan tumpukan pita perekat tersebut dan menemukan jasad Maddie Clifton.

Melissa Phillips terkejut selama beberapa menit. Tak lama setelah pulih, dia menelepon suaminya, tetapi panggilannya masuk ke kotak pesan. Dia memutuskan bahwa dia tidak bisa menunggu keluarga kembali dan pergi ke rumah Clifton untuk memberi tahu polisi semuanya.

Otoritas meminta bantuan tambahan dan segera pergi ke kamar Joshua Phillips.

Tanpa Penyesalan

Jasad Maddie ditemukan dengan sebagian pakaian, dia hanya mengenakan kaos dan kaus kaki. Tanda-tanda kekerasan menunjukkan bahwa dia telah disiksa secara brutal dengan tongkat baseball dan kemudian ditikam.

Pencarian di kamar mengungkapkan sepatu kotor berlumuran darah yang disimpan di lemari dan juga percikan darah di langit-langit. Pisau yang digunakan dalam kejahatan itu berada di belakang televisi Joshua, tepat di depan tempat tidurnya terdapat poster dengan foto Maddie yang menempel, yang sama dengan yang digunakan dalam pencarian.

Produk pembersih, pengharum ruangan, dan dupa ditemukan di kamar. Kemungkinan besar, Joshua telah menyadari bau tidak sedap tersebut dan mencoba menyembunyikannya dari orang tuanya.

Setelah pencarian cepat di rumah, petugas pergi ke sekolah Joshua dan menangkapnya. Teman-teman sekelas dan guru terkejut, karena Joshua tidak pernah menunjukkan tanda-tanda kekerasan dan memiliki hubungan baik dengan komunitas.

Versi dari Joshua Phillips

Joshua Phillips lahir di Allentown, Pennsylvania, pada 17 Maret 1984. Ayahnya, Steve Phillips, bekerja di bidang komputasi, seorang alkoholik, dan melakukan kekerasan dalam rumah tangga terhadap istri dan anaknya.

Selain itu, Steve memiliki aturan yang ketat. Dia bisa dengan mudah marah jika Joshua membawa teman bermain ke rumahnya, terutama teman perempuan. Melissa tidak pernah bisa menjelaskan mengapa suaminya memiliki ketidaksukaan terhadap anak perempuan kecil.

Joshua tidak memiliki catatan penangkapan atau sejarah kekerasan sebelum pembunuhan ini. Gurunya mengatakan bahwa dia adalah seorang murid populer dengan kinerja sedang, menggambarkannya sebagai lucu dan konyol.

Menurut Joshua, pada tanggal 3 November 1998, dia sendirian di rumah ketika Maddie Clifton, yang tinggal di seberang jalan, datang ke rumahnya mengajaknya bermain bisbol di halaman belakang.

Maddie Clifton. / Foto: Reproduksi.

Phillips setuju, meskipun dia tidak diizinkan untuk mengundang teman ketika orang tuanya tidak ada di rumah. Sambil bermain bisbol, Phillips secara tidak sengaja mengenai mata Maddie, membuatnya berdarah, menangis, dan berteriak.

Si anak lelaki panik, karena tahu ayahnya akan segera pulang dan takut akan reaksinya. Joshua Phillips menyeret Maddie masuk ke dalam rumahnya, saat itulah pakaiannya terlepas dari tubuhnya.

Joshua memukulinya dengan tongkat bisbol dan mencekiknya untuk mencegahnya berteriak, lalu memasukkannya ke dalam kasur untuk pertama kalinya. Ketika Steve kembali ke rumah, Joshua berinteraksi dengannya selama beberapa waktu dan kemudian kembali ke kamarnya.

Sebelum malam tiba, Joshua mengeluarkan Maddie dari dalam kasur sekali lagi, memotong tenggorokannya, dan kemudian mengembalikan tubuhnya ke tempat semula dengan menggunakan pita perekat silver tape untuk menutupi lubang.

Sidang Pengadilan

Kisah Phillips menjadi kontroversi. Jaksa penuntut negara bagian menyatakan bahwa pembunuhan tersebut mungkin bermotif seksual, namun hasil otopsi menunjukkan bahwa tidak ada bukti kekerasan seksual pada tubuh korban.

Namun, riwayat komputer Joshua menunjukkan bahwa dia menonton pornografi kekerasan sebelum membunuh Maddie dan terus menontonnya setelah menidurkan mayat Maddie.

Joshua Phillips diadili sebagai orang dewasa. Pengacara pembela berpegang pada versi bahwa kematian Maddie Clifton adalah “tindakan yang dimulai sebagai kecelakaan dan berubah menjadi panik yang hampir gila”.

Joshua Phillips selama persidangan. / Foto: Reproduksi.

Juri membutuhkan sedikit lebih dari dua jam untuk menyatakan Joshua Phillips bersalah atas pembunuhan tingkat pertama. Kemudian, dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan mendapatkan pembebasan bersyarat. Pemuda ini tidak memenuhi syarat untuk hukuman mati karena berusia di bawah 16 tahun.

Joshua Phillips menyelesaikan pendidikannya di dalam penjara, meskipun awalnya dikatakan kepadanya bahwa dia terlalu muda untuk melakukannya, dan kemudian dia mengikuti kuliah dengan sistem korespondensi.

Phillips bekerja sebagai asisten hukum di penjara, membantu tahanan lain dalam banding mereka dan juga sebagai tutor bagi para tahanan. Dia juga bermain gitar di sebuah band dan mengikuti layanan keagamaan Kristen.

Inkonsistensi dalam Kasus

Joshua mengklaim dalam kesaksiannya bahwa pakaian Maddie terlepas dari tubuhnya saat dia menyeretnya di halaman belakang, tetapi tidak ada tanda-tanda rumput, tanah, atau bahan organik apa pun di tubuh korban.

Salah satu teori tentang kasus ini didasarkan pada fakta bahwa Joshua sedang menonton pornografi kekerasan dan merasa terstimulasi saat melihat Maddie berjalan di sepanjang trotoar. Dia kemudian membujuknya ke rumahnya.

Riwayat penelusuran Joshua membuktikan bahwa dia secara teratur menonton pornografi anak.

Selama pencarian oleh polisi di kamar Joshua, polisi menemukan foto Jessica Clifton, kakak perempuan Maddie. Beberapa tahun sebelumnya, rumah Maddie pernah disusupi, dan keluarga menyadari bahwa foto Jessica telah hilang. Hal ini tampak aneh bagi mereka, karena bukanlah benda berharga.

Jessica Clifton saat ini, kakak perempuan Maddie. / Foto: Reproduksi.

Joshua mengakui bertanggung jawab atas penyusupan tersebut. Jessica percaya bahwa dia telah diawasi olehnya dan menjadi obsesi selama waktu yang lama, dan Joshua memilih untuk melukai Maddie, yang karena usianya yang lebih muda, bisa menjadi target yang lebih mudah.

Tinggalkan komentar