Halaman utama ┬╗ Kasus aneh ┬╗ Paulette Gebara, dikuburkan di tempat tidurnya sendiri

Paulette Gebara, dikuburkan di tempat tidurnya sendiri

Paulette Gebara menghilang dari kamarnya sendiri. Setelah sembilan hari, tubuhnya ditemukan di celah tempat tidur kayu.

Paulette Gebara Farah lahir pada tanggal 20 Juli 2005 di Meksiko. Putri dari Mauricio Gebara dan Lizette Farah, saat kasus ini terjadi, gadis tersebut berusia 4 tahun dan menderita cacat yang menghambat pertumbuhannya, berbicara, dan mobilitasnya.

Dia lebih kecil daripada anak-anak seusianya, memiliki kesulitan berjalan sendiri, dan hanya mengucapkan beberapa kata, tidak mampu merangkai kalimat lengkap. Paulette Gebara memiliki kakak perempuan yang berusia 7 tahun, dan keluarga memiliki dua pengasuh untuk membantu merawat kedua anak perempuan tersebut.

Perjalanan bersama Keluarga

Pada tanggal 19 Maret 2010, Paulette dan adik perempuannya melakukan perjalanan bersama ayah mereka ke Valle de Bravo, sebuah kota di Meksiko yang berjarak sekitar dua jam berkendara dari Huixquilucan, kota tempat mereka tinggal.

Pada kesempatan itu, Lizette Farah, ibu dari kedua anak perempuan tersebut, tidak ikut serta dalam perjalanan. Dia mengklaim akan pergi bersama seorang teman, namun klaim tersebut kemudian dibantah, mengungkapkan hubungan gelap yang dia miliki dengan seorang pria lain.

Lizette Farah dan Mauricio Gebara. / Foto: Reproduksi.

Semua orang kembali ke rumah pada hari Minggu, 21 Maret 2010. Sebelum tidur, Lizette biasa meletakkan kedua anak perempuannya di tempat tidur dan mengucapkan selamat malam, dan hari itu tidak berbeda.

Paulette Menghilang

Kakak perempuan Paulette, Ericka dan Martha Casimiro, adalah pengasuh anak perempuannya. Pada pagi hari tanggal 22 Maret 2010, mereka tiba di rumah Gebara dan seperti biasa, mereka membangunkan terlebih dahulu adik perempuan yang sudah bersekolah.

Adik perempuan Paulette, sama seperti ibunya, juga bernama Lizette. Pengasuh-pengasuh itu mempersiapkannya untuk pergi ke sekolah dan sekitar pukul 8 pagi, mereka mengantarkannya ke bus sekolah. Begitu mereka kembali ke dalam apartemen, mereka membangunkan Paulette.

Ketika sampai di kamar, pengasuh-pengasuh tidak menemukan siapa-siapa. Paulette kesulitan berjalan sendiri, jadi mereka memeriksa lemari, di bawah tempat tidur, dan juga di ruangan lain di rumah. Namun Paulette tidak ditemukan, dan para pengasuh menghubungi orang tua.

Kamar Paulette Gebara. / Foto: Reproduksi.

Secara aneh, setelah mendengar bahwa Paulette hilang, pasangan Gebara tetap tenang dan rasional. Sikap ini menarik perhatian, mengingat ini adalah anak perempuan mereka.

Pencarian Berbiaya Mahal

Setelah telepon, para pengasuh mulai mencari Paulette di sekitar kompleks perumahan. Orang tua tidak terburu-buru untuk menghubungi polisi, salah satu bibi anak perempuan itu yang memberitahukan pihak berwenang.

Para penyidik dikirim ke lokasi dan memeriksa tempat tinggal. Tidak ada tanda-tanda perkelahian, barang hilang, atau tanda-tanda penyusupan, semuanya terlihat utuh. Tidak ada rekaman kamera pengawas yang menunjukkan seseorang asing masuk atau Paulette keluar.

Polisi memasang poster dengan foto dan ciri-ciri Paulette. Bibi memposting di media sosial untuk meminta perhatian terhadap hilangnya gadis tersebut.

Keluarga Gebara memiliki kondisi keuangan yang baik dan kontak yang berpengaruh. Pasangan ini dengan cepat mendapatkan liputan di saluran berita utama dan spanduk dengan wajah Paulette dipasang di seluruh Meksiko.

Spanduk yang mempublikasikan hilangnya Paulette Gebara. / Foto: Reproduksi.

Ibu, Lizette Gebara, memberikan berbagai wawancara di saluran televisi dan pihak berwenang mengharapkan seseorang untuk menelepon dan meminta tebusan atas penculikan Paulette, sesuatu yang tidak pernah terjadi.

Lokasi tempat keluarga tinggal sangat aman, dilengkapi dengan kamera pengawas di semua akses dan lorong. Hampir tidak mungkin seseorang dari luar masuk tanpa terlihat.

Kejadian Mencurigakan

Pada tanggal 27 Maret 2010, Lizette Gebara memberikan wawancara lain untuk televisi. Kali ini semuanya difilmkan di rumah keluarga, khususnya di kamar gadis tersebut.

Selama pengambilan gambar, ibu ini memohon agar anak perempuannya dikembalikan dan menunjukkan barang-barang milik gadis tersebut. Di antara pakaian yang dia ambil dari lemari dan ditunjukkan ke kamera adalah piyama rusa, ingat detail ini.

Pada tanggal 31 Maret, sekitar pukul 2 pagi, sisa-sisa tubuh Paulette ditemukan di kamarnya. Sembilan hari setelah menghilang, polisi menemukan jenazah Paulette di celah sempit antara kasur dan struktur kayu tempat tidur.

Representasi bagaimana tubuh Paulette Gebara ditemukan. / Foto: Reproduksi.

Agak aneh bahwa tubuhnya hanya ditemukan pada titik ini, mengingat polisi telah memeriksa kamar Paulette lima kali dan dalam beberapa kesempatan menggunakan anjing pelacak.

Empat hari sebelumnya, selama wawancara yang diberikan oleh ibu di tempat tersebut, tidak ada yang mencurigakan dan bahkan tidak ada bau yang di luar biasa. Jika tubuh sudah ada di sana sejak awal, akan mungkin untuk merasakan bau karakteristik.

Selain itu, anggota keluarga menginap di rumah Gebara dan tidur di tempat tidur Paulette untuk membantu pencarian, namun mereka juga tidak melihat hal yang mencurigakan. Kedua pengasuh juga mengatakan bahwa mereka bisa mengganti seprai tempat tidur tanpa menyadari bahwa Paulette berada di sana.

Penyelidikan dan Autopsi

Ceritanya tidak masuk akal. Bagi polisi, jelas ini adalah kasus pembunuhan, dan menurut penyelidik, tubuhnya berada di sana selama sekitar tiga hari dan bukan sembilan seperti yang dinyatakan oleh orang tua.

Pengacara keluarga menegaskan teori bahwa Paulette meninggal karena sesak napas mekanis akibat penyumbatan rongga hidung dan tekanan pada dada perut.

Secara ringkas, mereka mengklaim bahwa Paulette secara tidak sengaja menyumbat saluran napasnya dengan kain atau seprai dan karena keterbatasan fisik dan bicara, dia tidak dapat meminta bantuan. Penjelasan untuk lokasi di mana tubuhnya ditemukan adalah bahwa dia mungkin tergelincir hingga ke ujung tempat tidur dan jatuh ke celah kayu.

Sorotan dalam foto menunjukkan celah tempat tubuh Paulette ditemukan. / Foto: Reproduksi

Autopsi mengungkapkan bahwa Paulette tidur dengan “kain ortopedi” di atas mulutnya, yang diletakkan setiap malam untuk mencegahnya tidur dengan mulut terbuka. Dokumen tersebut juga menyimpulkan bahwa tubuhnya tidak dimanipulasi setelah kematian.

Tanda-tanda benturan pada siku dan lutut kirinya ditemukan. Namun, kesimpulan resmi tidak mengindikasikan tanda-tanda kekerasan fisik atau seksual karena luka-luka tersebut bisa disebabkan oleh jatuhnya ke celah kayu.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa tidak ada jejak obat-obatan atau zat beracun di tubuh yang dapat mempengaruhi kesadaran gadis itu. Kesimpulannya adalah bahwa Paulette bergerak di tempat tidur dan secara tidak sengaja jatuh ke tempat di ujung tempat tidurnya, di mana dia meninggal karena kekurangan oksigen dan tidak ditemukan selama sembilan hari.

Piyama Paulette Gebara

Paulette ditemukan mengenakan piyama rusa biru dan merah, piyama yang sama ditunjukkan oleh ibunya empat hari sebelumnya selama wawancara di televisi.

Dalam foto ini, Lizette menunjukkan piyama yang identik dengan yang dikenakan oleh putrinya ketika ditemukan. / Foto: Reproduksi.

Setelah penemuan ini menjadi publik, jaringan televisi menayangkan gambar lengkap, termasuk persiapan sebelum wawancara. Saat Lizette Farah dan wartawan pewawancara memeriksa berbagai barang milik Paulette, piyama yang disebutkan di atas muncul.

Ditanya tentang hal tersebut, Lizette Farah menyatakan bahwa piyama itu milik saudara perempuan Paulette, tetapi dengan alasan yang tidak dijelaskan, mereka disimpan di antara barang-barang milik gadis itu dan ditunjukkan oleh ibu sebagai milik Paulette.

Otoritas tidak pernah diberitahu oleh keluarga bahwa mereka memiliki piyama kedua yang identik dengan yang dikenakan gadis itu saat menghilang. Sejak tubuh ditemukan, piyama kedua yang diduga tidak pernah terlihat lagi.

Kesimpulan Kasus

Orang tua Paulette Gebara tidak didakwa pidana, karena penyelidikan berhasil membuktikan bahwa Paulette meninggal secara tidak sengaja. Pasangan tersebut tidak memiliki hubungan yang baik, dalam beberapa wawancara mereka saling menyerang dan saling bertentangan dalam cerita mereka.

Paulette Gebara. / Foto: Reproduksi.

Pada salah satu kesempatan saat berada di depan kamera, Lizette Gebara mengatakan sesuatu seperti “meskipun Paulette menghilang, saya masih memiliki putri lainnya”. Pernyataan ini tidak diterima baik oleh masyarakat dan hanya menimbulkan lebih banyak spekulasi tentang keterlibatan orang tua dalam kejahatan tersebut.

Pada 6 April, tubuh Paulette dimakamkan di Pante├│n Franc├ęs de San Joaqu├şn, di Kota Meksiko. Upacara pemakaman dipimpin oleh Lizette Farah tanpa kehadiran anggota keluarga Mauricio Gebara karena “perjanjian”.

Tujuh tahun kemudian, pada 3 Mei 2017, tubuh Paulette diekskavasi dan dikremasi, karena pihak berwenang menganggap bahwa sisa-sisanya tidak lagi menjadi objek bukti untuk penyelidikan kasus.

Tinggalkan komentar