Halaman utama ┬╗ Kejahatan yang belum terpecahkan ┬╗ Natalee Holloway, penyebab mysteriusnya hilang di Aruba

Natalee Holloway, penyebab mysteriusnya hilang di Aruba

Natalee Holloway berada di Aruba untuk merayakan kelulusannya dari sekolah menengah. Dengan usia hanya 18 tahun, dia menghilang secara misterius setelah pergi bersama seorang pemuda setempat.

Natalee Ann Holloway lahir pada 21 Oktober 1986. Ia adalah anak dari David Holloway dan Beth Holloway, pasangan tersebut berpisah pada tahun 1993 dan anak perempuan ini beserta adik laki-lakinya dibesarkan oleh ibunya.

Pada tahun 2000, setelah ibunya menikah lagi untuk yang kedua kalinya, Natalee dan adiknya pindah tinggal dengan keluarga barunya di Negara Bagian Alabama di Mountain Brook.

Natalee Holloway sangat populer di sekolah, aktif dalam berbagai kelompok kegiatan ekstrakurikuler, dan lulus dengan kehormatan serta mendapatkan beasiswa penuh untuk kuliah kedokteran.1

Perjalanan Wisuda

Pada tanggal 26 Mei 2005, mereka berangkat dalam perjalanan wisuda. Natalee dan 124 siswa sekolah menengah lainnya naik pesawat menuju Aruba, di mana mereka akan menginap di hotel all inclusive dan menikmati lima hari liburan di sana.

Natalee dan ayahnya David Holloway. / Foto: Reproduksi.

Selama periode ini, para remaja tersebut akan diawasi oleh sebuah tim yang terdiri dari tujuh orang, termasuk staf sekolah dan beberapa orangtua siswa.

Pada beberapa waktu dalam sehari, tim tersebut akan mengumpulkan para remaja dan memeriksa apakah semuanya baik-baik saja, tetapi tidak ada pengawasan yang konstan dan para remaja memiliki kebebasan untuk menjelajahi kota dan pergi ke pantai tanpa kehadiran orang dewasa.

Para remaja minum banyak, hampir sepanjang waktu. Meskipun di Amerika Serikat usia legal untuk minum alkohol adalah 21 tahun, di Aruba remaja berusia 18 tahun sudah diizinkan untuk mengonsumsi alkohol.

Natalee Holloway tidak terbiasa minum, tetapi selama perjalanan ini, dia juga minum berlebihan beberapa kali. Menurut teman-temannya, dalam dua hari yang berbeda, dia tidak datang sarapan karena mabuk setelah malam pesta.

Malam Hilang

Pada malam tanggal 29 Mei 2005, Natalee dan beberapa teman pergi ke bar dan klub malam Carlos’n Charlie’s di Oranjestad. Sebelumnya, mereka sudah menghabiskan waktu bermain kartu dan minum di kasino.

Beberapa hari sebelumnya, di bar yang sama, Natalee dan teman-temannya bertemu dengan Joran van der Sloot yang berusia 17 tahun dan dua teman Surinamnya, Deepak Kalpoe yang berusia 21 tahun, dan Satish Kalpoe yang berusia 18 tahun.

Satish Kalpoe, Joran van der Sloot, dan Deepak Kalpoe. / Foto: Facebook.

Geng ini bertemu dengan para pemuda di berbagai tempat selama beberapa hari itu. Joran dikenal di kota terutama karena mengajak gadis-gadis minum dan kemudian membawa mereka ke apartemennya, suatu fakta yang tidak diketahui oleh staf sekolah yang bertugas.

Natalee bertemu dengan Joran Van der Sloot di bar pada malam itu. Mereka dan teman-temannya bersenang-senang sepanjang malam dan tetap di sana hingga bar tutup. Ketika hendak kembali ke hotel, teman-teman Natalee mengatakan bahwa dia berada di dalam mobil dengan Van der Sloot dan tampak bahagia.

Teman-teman itu berpamitan dan kembali ke hotel dengan keyakinan bahwa Natalee telah mendapatkan tumpangan dan bahwa pagi harinya mereka akan bersama lagi untuk kembali ke Amerika Serikat.

Pada keesokan harinya, para siswa sarapan dan mulai menyiapkan koper. Natalee tidak ada di antara mereka dan resepsionis hotel menginformasikan bahwa gadis itu tidak kembali semalam. Polisi segera dihubungi dan Beth Holloway menerima berita bahwa putrinya menghilang.

Natalee dan teman-temannya di Aruba. / Foto: Facebook.

Siswa-siswa dan staf sekolah menunggu Natalee muncul sampai menit terakhir, tetapi pesawat harus berangkat membawa orang lain.

Pencarian Natalee Holloway

Beth Holloway putus asa. Ia dan beberapa keluarganya segera terbang ke Aruba dan langsung pergi ke kantor polisi. Otoritas setempat tidak menganggap serius kepergian Natalee, mereka percaya bahwa Natalee pergi dengan sukarela dan akan segera kembali setelah “kenakalan remaja.”

Menghadapi ketidakgerakan polisi, keluarga Holloway memutuskan untuk bertindak sendiri. Mereka pergi ke hotel, berbicara dengan staf, dan dengan cepat menemukan nama lengkap Joran, karena dia adalah orang terakhir yang bersama Natalee.

Setelah 48 jam, polisi memutuskan untuk menganggap kasus ini sebagai kasus hilang. Mereka pergi ke apartemen Joran Van der Sloot dan menemukan anak laki-laki itu bersama dua temannya.

Joran memberikan berbagai versi kepada polisi, di beberapa di antaranya dia mengatakan bahwa dia meninggalkan Natalee di hotel dan pergi, sementara dalam versi lainnya dia mengklaim bahwa mereka pergi ke pantai untuk melihat hiu dan Natalee memutuskan untuk tinggal di sana sepanjang malam.

Semua versi tersebut terbantahkan, baik oleh kamera keamanan di pintu masuk hotel atau kesaksian para nelayan yang berada di pantai pada malam itu. Namun, polisi tidak dapat menahan salah satu dari para pemuda tersebut, karena tidak ada bukti yang cukup.

Joran Van der Sloot. / Foto: Facebook.

Upaya pencarian dan penyelamatan Natalee dimulai segera. Ratusan sukarelawan dari kedua negara terlibat. Selama beberapa hari pertama pencarian, pemerintah Aruba memberikan cuti satu hari kepada ribuan pegawai negeri untuk ikut dalam upaya penyelamatan. Lima puluh marinir Angkatan Laut Belanda melakukan pencarian yang luas di pantai.

Perkembangan Kasus

Pada 9 Juni, Van der Sloot dan saudara-saudara Kalpoe ditahan karena dicurigai menculik dan membunuh Holloway. Menurut hukum Belanda, seorang tersangka dapat ditahan hingga 116 hari tanpa tuduhan jika seorang hakim memutuskan bahwa polisi memiliki alasan yang cukup.

Pada 17 Juni, seorang saksi yang kemudian diidentifikasi sebagai disc jockey Steve Gregory Croes juga ditahan. Steve Croes bekerja sebagai DJ di pesta-pesta kapal pesiar yang singgah di Aruba, dan ia memutuskan untuk pergi ke polisi secara sukarela, mengklaim bahwa ia melihat Natalee masuk ke dalam hotel setelah ditinggalkan oleh Van der Sloot di lokasi tersebut.

Polisi membuktikan bahwa cerita itu palsu, dan menahan pria tersebut karena memberikan kesaksian palsu. Pada 22 Juni, polisi Aruba menahan ayah Van der Sloot, Paul van der Sloot. Baik Paul maupun Steve dibebaskan pada 26 Juni.

Setelah sidang di hadapan seorang hakim, saudara-saudara Kalpoe dibebaskan pada hari Senin, 4 Juli, tetapi Van der Sloot ditahan selama 60 hari tambahan.2

Setelah dibebaskan, Van der Sloot memberikan berbagai wawancara yang menjelaskan versinya tentang peristiwa tersebut. Wawancara paling mencolok disiarkan oleh Fox News selama tiga malam pada Maret 2006.

Dalam wawancara tersebut, Van der Sloot mengindikasikan bahwa Holloway ingin berhubungan seks dengannya, tetapi dia tidak melakukannya karena tidak memiliki kondom. Dia mengklaim bahwa Natalee Holloway ingin mereka tinggal di pantai, tetapi dia harus pergi ke sekolah pada pagi harinya. Menurut Van der Sloot, dia dijemput oleh Satish Kalpoe sekitar pukul 3 pagi dan meninggalkan Holloway duduk di pantai.

Kemudian, Van der Sloot menghubungi stasiun televisi mengatakan bahwa semua yang dia katakan adalah kebohongan, bahwa dia hanya melakukannya karena membutuhkan uang yang dibayarkan kepadanya sebagai imbalan wawancara. Meskipun begitu, program itu tetap ditayangkan.

Pada 24 November 2008, Fox News menayangkan wawancara baru dengan Van der Sloot di mana dia mengklaim bahwa dia menjual Holloway kepada orang yang terlibat dalam perdagangan seks, menerima uang baik ketika Holloway dibawa pergi maupun kemudian untuk tetap diam. 

Dia juga mengklaim bahwa ayahnya memberi suap kepada dua polisi yang tahu bahwa Holloway dibawa ke Venezuela. Pernyataan ini sangat menarik perhatian media, karena ayahnya hampir menjadi hakim dan salah satu saksi baptisnya adalah seorang polisi berpengaruh di daerah tersebut.

Dalam beberapa tahun berikutnya, berbagai jalur penyelidikan muncul, dan beberapa tersangka ditahan, diinterogasi, dan dilepaskan. Polisi mengusulkan bahwa Natalee mungkin meninggal akibat keracunan atau overdosis narkoba, selalu menjauhkan Van der Sloot dari kasus tersebut, yang tampaknya agak tendensius.

Pembunuhan Stephany Ramirez

Sebuah rekaman hotel dengan jelas menunjukkan Joran Van der Sloot dan Stephany Flores Ramirez masuk bersama ke dalam sebuah kamar pada tanggal 30 Mei 2010 pukul 05.16, di Peru. Tiga jam dan 20 menit kemudian, dia meninggalkan hotel sendirian membawa sebuah ransel dan bahkan memberi tahu staf hotel bahwa gadisnya tidak ingin diganggu.3

Stephany Flores Ramirez. / Foto: Facebook.

Tiga hari kemudian, wanita muda itu ditemukan dipukuli dan tewas di tempat tersebut. Penyelidikan intensif terhadap Van der Sloot dimulai, dan polisi berhasil menangkapnya di Chili setelah seorang supir taksi mengenali dan memberitahukan otoritas.

Pada 7 Juni, otoritas Peru mengumumkan bahwa Van der Sloot mengakui telah membunuh Stephany Ramirez setelah kehilangan kesabaran karena dia mengakses laptopnya tanpa izin dan menemukan informasi yang menghubungkannya dengan kasus Holloway.

Mandibula Ditemukan

Pada Juni 2011, setelah enam tahun tanpa jawaban, Dave Holloway mengajukan petisi di pengadilan Alabama agar putrinya dinyatakan secara hukum sebagai mati,. Pada 12 Januari 2012, petisi itu diterima dan Natalee Holloway dinyatakan mati.

Joran Van der Sloot dibawa oleh polisi. / Foto: Reproduksi.

Pada 12 November 2010, wisatawan menemukan sebuah mandibula di sebuah pantai di Aruba, dekat Hotel Phoenix dan rawa Bubali. 4 Tulang itu dikirim untuk diuji, tetapi terbukti bahwa itu bukan milik Natalee Holloway.

Meskipun sampel itu tidak sesuai dengan korban yang dimaksud, keluarga perempuan lain yang telah hilang di wilayah tersebut bertahun-tahun sebelumnya merasa tidak puas dengan penanganan forensik polisi.

Mandibula yang ditemukan bisa saja milik Amy Bradley yang menghilang dalam sebuah perjalanan pesiar menuju Cura├žau pada tahun 1998, atau perempuan lain yang menghilang selama liburan di Karibia.

Masih Tanpa Jawaban

Tindakan polisi dalam kasus Holloway sangat dikritik, termasuk dalam sebuah buku yang ditulis oleh ibu gadis itu pada tahun 2007: Loving Natalee: A Mother’s Testament of Hope and Faith. Wilayah Karibia telah lama menarik perhatian negatif, banyak orang yang tiba-tiba menghilang di sana dan tidak ada jejak yang ditemukan.

Ada teori bahwa perdagangan manusia untuk tujuan seksual beroperasi secara langsung di wilayah tersebut, terutama ditujukan kepada wisatawan yang bepergian sendiri atau dengan teman-temannya.

Kasus Natalee Holloway tetap tanpa jawaban hingga hari ini. Van der Sloot tidak pernah diadili atau didakwa secara resmi dalam kasus ini, dia menjalani hukumannya selama 28 tahun atas pembunuhan Stephany Ramirez di penjara Challapalca, Peru.

  1. AL.com
  2. Bbc News
  3. CNN
  4. Nbc News

Tinggalkan komentar