Halaman utama ┬╗ Kasus Asia ┬╗ Lindsay Hawker, dibunuh oleh Tatsuya Ichihashi di Jepang

Lindsay Hawker, dibunuh oleh Tatsuya Ichihashi di Jepang

Lindsay, yang baru berusia 22 tahun, diserang oleh murid bahasa Inggrisnya, Tatsuya Chihaski. Pelaku kejahatan tersebut melarikan diri selama lebih dari 2 tahun.

Seorang wanita Inggris berusia dua puluh dua tahun, Lindsay Hawker, lulus dalam bidang biologi dan bermaksud untuk melanjutkan studi magister di bidang tersebut. Sebelum itu, dia memutuskan untuk pergi ke Tokyo, Jepang, untuk mengajar bahasa Inggris di salah satu sekolah swasta terbesar saat itu, Nova.

Dia tinggal di apartemen di prefektur Chiba (sekitar Tokyo) bersama dua guru asing lainnya.

Lindsay bersama orang tua. / Sumber: Facebook.

Lindsay Hawker bertemu dengan Tatsuya Ichihashi

Setelah selesai mengajar, saat pulang ke rumah Lindsay selalu mengambil sepedanya di stasiun Chiba dan bersepeda pulang. Namun ini bukanlah hari yang biasa, saat dia membuka kunci sepeda, dia didekati oleh seorang pria yang mengaku sebagai muridnya. Dia tidak mengenalinya, dia ramah, mengucapkan selamat tinggal, dan mulai bersepeda.

Pria tersebut adalah Tatsuya Ichihashi, yang tidak puas dan mulai berlari di sebelah Lindsay saat dia bersepeda. Dia mengajukan serangkaian pertanyaan seperti “Dari mana asalmu?”, “Berapa usiamu?”, “Mengapa kamu ingin datang ke Tokyo?”. Dia mengikutinya sampai ke rumah, Tatsuya memiliki kebugaran fisik yang luar biasa.

Di depan apartemen, Lindsay mencoba untuk mengucapkan selamat tinggal lagi dengan sopan, tetapi dia diinterupsi oleh pertanyaan lain: “Bisakah kamu memberikan les bahasa Inggris pribadi kepadaku?”. Dia tidak mengenalnya, menolak. Tatsuya bersikeras, jadi dia meminta setidaknya segelas air. Dia menerimanya.

Gadis itu mengatakan bahwa Tatsuya bisa naik ke apartemennya. Begitu masuk, dia dengan sengaja memperkenalkan pria itu kepada dua teman sekamarnya, dalam upaya untuk mencegah orang asing melakukan sesuatu. Sementara dia menuangkan segelas air, dia membuat gambar dirinya sendiri, di mana dia mencatat nomor telepon dan emailnya.

Gambar yang dibuat oleh Tatsuya Chihaski. / Sumber: Reproduksi.

Pada saat pergi, Tatsuya memperbarui tawaran tentang les bahasa Inggris dan menawarkan sejumlah uang yang baik. Lindsay memutuskan untuk menerimanya dan membuat janji untuk memulai dalam empat hari di sebuah kafe setempat.

24 Maret 2006, Lindsay terlihat untuk terakhir kalinya

Semua berjalan seperti yang direncanakan, Lindsay memberikan pelajaran bahasa Inggris pertamanya kepada Tatsuya. Pada akhir sesi, dia mengatakan bahwa dia lupa membawa sebagian uang untuk membayarnya, dan mereka bisa pergi ke rumahnya untuk mengambil uang itu dan kemudian dia akan pergi ke apartemennya. Guru itu tidak melihat masalah dan naik taksi.

Lindsay Hawker dalam sebuah pesta. / Sumber: Facebook.

Di bawah, dia masih meminta sopir untuk menunggunya karena dia akan mengambil uang dan segera kembali. Setelah menunggu sepuluh menit, sopir memutuskan untuk pergi karena gadis itu tidak kembali.

Di dalam apartemen, begitu Lindsay melintasi pintu, dia dipukul di kepala dan pingsan. Pada saat itu, Tatsuya melakukan pelecehan seksual padanya, memberikan pukulan di seluruh tubuhnya, dan mencekiknya dengan begitu kuat sehingga tulang rawan lehernya patah. Kemudian dia mencukur seluruh kepalanya dengan pisau cukur.

Siapa Tatsuya Chihaski?

Tatsuya berusia 28 tahun pada saat kasus ini terjadi, ayahnya seorang dokter dan ibunya seorang dokter gigi. Dia memiliki gelar di bidang hortikultura, tetapi tidak pernah bekerja dalam profesinya. Orang tuanya memberinya uang saku sebesar 100.000 yen, setara dengan sekitar 650 euro per bulan.

Dia sangat terobsesi dengan aktivitas fisik, dia berolahraga di gym dan bersepeda sekitar 25 km setiap hari. Tatsuya juga memiliki catatan kejahatan sebelumnya karena pelecehan dan perampokan.

26 Maret, mayat ditemukan, kasus terungkap

Pada hari yang sama, teman sekamar Lindsay merasa aneh karena dia tidak muncul seperti yang direncanakan. Tidak biasa bagi gadis itu untuk mengubah rencana tanpa memberitahu. Mereka memiliki kode keamanan di mana semua tindakan atau orang yang mereka temui harus diketahui satu sama lain.

Berkat kode tersebut, teman sekamarnya dapat menghubungi polisi, dan berdasarkan gambar yang digambar oleh Tatsuya, polisi menuju apartemennya. Ketika mereka mengetuk pintu, pelaku membukanya dan tanpa alas kaki serta membawa ransel di punggungnya, dia melarikan diri dan berhasil menghindari penangkapan polisi selama beberapa blok.

Di dalam apartemen, polisi segera menyadari bahwa bak mandi telah digeser dari kamar mandi ke balkon. Di dalam bak terdapat pasir yang hampir penuh, dan di bawahnya terdapat tubuh Lindsay yang dicampur dengan tanah kompos untuk mempercepat proses pembusukan. Di sekitar ruang tamu, tersebar barang-barang milik Lindsay, seperti tas, dompet, dan dokumen.

Laporan forensik menyatakan bahwa memar sebesar telur di sisi kiri wajahnya tampaknya disebabkan oleh pukulan tangan, sedangkan bekas-bekas lebih kecil di bagian atas tubuhnya mungkin akibat benturan dengan perabotan.

Kedua pelaku menguasai seni bela diri, Tatsuya lebih berpengalaman daripada gadis itu, dengan mencapai sabuk hitam. Lindsay meninggal ketika pelakunya mulai mencekiknya dan mematahkan tulang rawannya di lehernya.

Di luar radar selama dua setengah tahun

Selama berada dalam pelarian, Tatsuya melakukan berbagai prosedur estetika untuk mengubah penampilannya. Dia bahkan memotong sebagian bibir bawahnya untuk membuatnya lebih tipis. Sementara itu, pihak berwenang menyebarkan poster dengan fotonya di seluruh negara dan semakin meningkatkan nilai hadiah penangkapannya.

Pada 4 November 2009, polisi mengungkapkan bahwa pria yang dicari telah menjalani operasi plastik pada 24 Oktober di sebuah klinik di Nagoya, di mana hidungnya diangkat. Dia tampaknya telah melakukan operasi plastik beberapa kali untuk menghilangkan dua bintik di pipinya, menambah lipatan kelopak matanya, dan meninggikan hidungnya sebelum mengunjungi klinik Nagoya.

Polisi merilis foto yang diambil tepat sebelum operasi terakhirnya kepada media.

Tatsuya Ichihashi sebelum dan setelah operasi plastik. / Foto: Reproduksi.

Ditangkap, Ditahan, dan Diadili

Pada 10 November 2009, Tatsuya ditangkap di Osaka saat mencoba naik feri ke Okinawa.

Diperkirakan orang tua pelaku telah mengirim uang setiap bulan untuk membiayainya saat bersembunyi.

Pada 23 Desember, salah satu pengacaranya mengumumkan bahwa dia telah mengakui keterlibatannya dalam kematian Lindsay, tetapi tidak bermaksud membunuhnya dan telah mencoba melakukan resusitasi.

Di pengadilan, Ichihashi mengakui bahwa dia mencekik guru bahasa Inggris untuk mencegahnya berteriak minta tolong sambil memperkosanya. Pada 21 Juli 2011, Pengadilan Distrik Chiba menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Tatsuya Ichihashi atas pembunuhan Lindsay Hawker.

Keluarga Hawker telah meminta hukuman mati, tetapi pengadilan merasa bahwa hukuman tersebut tidak pantas. Tatsuya tidak memiliki catatan pidana sebelumnya dan, menurut mereka, pada usia 32 tahun masih ada kesempatan untuk direhabilitasi.

Di Jepang, untuk dihukum mati, seorang pembunuh harus memiliki dua korban atau lebih. Jika tidak, dia hanya akan dihukum penjara seumur hidup dan negara percaya dan berinvestasi dalam rehabilitasi sosialnya, meskipun tetap dipenjara hingga akhir hidupnya.

“Sampai Saya Ditangkap”

Di penjara, Tatsuya menulis buku “Sampai Saya Ditangkap”, di mana dia menceritakan bagaimana dia bertahan selama masa pelariannya. Berdasarkan karya tersebut, film berjudul I Am Ichihashi: Journal of a Murderer, yang dibintangi oleh aktor Jepang Dean Fujioka, dirilis pada November 2013.

Tatsuya bahkan menawarkan semua keuntungan dari buku dan film kepada keluarga Lindsay, tetapi mereka menolaknya.

Tinggalkan komentar