Halaman utama » Kejahatan mengerikan » Yara Gambirasio, kejahatan yang menjadi film Netflix

Yara Gambirasio, kejahatan yang menjadi film Netflix

Yara Gambirasio menghilang pada usia 13 tahun dan ditemukan tewas. Setelah analisis forensik yang menyeluruh, rahasia keluarga terungkap dan mengungkap pelakunya.

Yara Gambirasio lahir pada tanggal 21 Mei 1997 dalam keluarga Italia. Dia tinggal di Brembate di Sopra, sebuah tempat tenang yang terletak satu jam di utara Milan dengan populasi delapan ribu penduduk.

Keluarganya terdiri dari empat anak, Yara memiliki seorang kakak perempuan yang berusia lima belas tahun dan dua adik laki-laki. Saat kejadian terjadi, Yara berusia tiga belas tahun. Yara adalah seorang remaja awal yang mencintai gimnastik ritmik dan menghabiskan berjam-jam berlatih untuk pertunjukannya.

Yara Gambirasio, ibu, dan adik-adiknya. / Foto: Reproduksi.

Penghilangan

Pada hari Jumat, tanggal 26 November 2010, pukul 17.15, Yara pergi dari rumah untuk pergi ke gedung olahraga di mana teman-temannya sedang berlatih untuk kejuaraan. Pada hari itu, Yara tidak berniat untuk berlatih, dia hanya membawa perangkat audio untuk latihan.

Jam-jam berlalu dan orang tua Yara mulai khawatir. Dia telah meyakinkan mereka bahwa dia tidak akan lama dan gedung olahraga itu sangat dekat dengan rumah mereka.

Pada sekitar pukul 19.11 hari itu, orang tua mulai menelepon ponsel putrinya. Semua panggilan langsung masuk ke kotak pesan. Kurang lebih 20 menit kemudian, mereka memutuskan untuk menghubungi polisi.

Pencarian oleh polisi

Panggilan tersebut dilakukan ke pusat ibu kota provinsi BĂ©rgamo dan yang menjawab adalah detektif LetĂ­cia Rugger. Polisi dengan cepat pergi ke gedung olahraga, setibanya di sana mereka berbicara dengan pelatih gimnastik yang mengkonfirmasi bahwa dia melihatnya.

Pelatih tersebut mengatakan bahwa Yara membawa perangkat audio dan sempat berlatih singkat dengan teman-teman sebelum pergi.

Yara Gambirasio lahir pada tanggal 21 Mei 1997 dalam keluarga Italia. Dia tinggal di Brembate di Sopra, sebuah tempat tenang yang terletak satu jam di utara Milan dengan populasi delapan ribu penduduk.

Keluarganya terdiri dari empat anak, Yara memiliki seorang kakak perempuan yang berusia lima belas tahun dan dua adik laki-laki. Saat kejadian terjadi, Yara berusia tiga belas tahun. Yara adalah seorang remaja awal yang mencintai gimnastik ritmik dan menghabiskan berjam-jam berlatih untuk pertunjukannya.

Yara Gambirasio, ibu, dan adik-adiknya. / Foto: Reproduksi.

Penghilangan

Pada hari Jumat, tanggal 26 November 2010, pukul 17.15, Yara pergi dari rumah untuk pergi ke gedung olahraga di mana teman-temannya sedang berlatih untuk kejuaraan. Pada hari itu, Yara tidak berniat untuk berlatih, dia hanya membawa perangkat audio untuk latihan.

Jam-jam berlalu dan orang tua Yara mulai khawatir. Dia telah meyakinkan mereka bahwa dia tidak akan lama dan gedung olahraga itu sangat dekat dengan rumah mereka.

Pada sekitar pukul 19.11 hari itu, orang tua mulai menelepon ponsel putrinya. Semua panggilan langsung masuk ke kotak pesan. Kurang lebih 20 menit kemudian, mereka memutuskan untuk menghubungi polisi.

Pencarian oleh polisi

Panggilan tersebut dilakukan ke pusat ibu kota provinsi BĂ©rgamo dan yang menjawab adalah detektif LetĂ­cia Rugger. Polisi dengan cepat pergi ke gedung olahraga, setibanya di sana mereka berbicara dengan pelatih gimnastik yang mengkonfirmasi bahwa dia melihatnya.

Pelatih tersebut mengatakan bahwa Yara membawa perangkat audio dan sempat berlatih singkat dengan teman-teman sebelum pergi.

ponsel Yara, catatan terakhir adalah pesan yang dia kirim ke seorang teman bernama Martina pada pukul 18.44, di mana mereka sepakat untuk bertemu pada hari Minggu pukul 8 pagi untuk kejuaraan.

Beberapa orang mengatakan bahwa mereka melihat dua pria yang mungkin sedang berbicara dengan gadis itu pada hari itu. Kemudian, sang detektif memutuskan untuk membawa anjing pelacak dan alih-alih mengikuti rute yang diharapkan, mereka pergi ke sebuah desa kecil terdekat yang disebut Mapelo.

Keluarga Yara diwawancarai dan pada awal penyelidikan, semua telepon dipasang alat penyadap. Para penyelidik melacak semua pemilik telepon yang melewati antena yang sama pada hari itu. Sekitar 15 ribu nomor dicek dan salah satunya dimiliki oleh seorang pria Maroko bernama Mohamed.

Tersangka pertama

LetĂ­cia Rugger memanggil seorang penerjemah untuk menerjemahkan percakapan telepon dengan Mohamed pada akhir November. Menurut penerjemah, dia dikatakan mengucapkan, “Maafkan aku Tuhan, aku tidak membunuhnya.

Ditambah dengan itu, para penyelidik menemukan bahwa Mohamed sedang bekerja di galangan kapal yang terletak di Mapelo. Pada tanggal 4 Desember, kapal tempat tersangka berada dihentikan dan dia ditahan.

Polisi juga memeriksa van Mohamed dan menemukan sebuah kasur yang tampaknya memiliki noda darah. Namun, kemudian dia dikecualikan sebagai tersangka.

Menurut polisi, penerjemah telah salah menerjemahkan percakapan telepon Mohamed dan tidak ada bahan biologis atau bukti lain yang mengaitkannya dengan tempat kejadian.

Penemuan jenazah

Pada tanggal 26 Februari 2011 di Chignolo d’Isola, 10 km dari Brembate di Sopra, jenazah Yara ditemukan. Tubuhnya memiliki beberapa luka sayatan yang dangkal, mungkin disebabkan oleh benda tajam seperti paku atau pisau, dan luka besar di kepala.

Tempat jenazah Yara ditemukan. / Foto: Reproduksi.

Bocoran rincian dari hasil investigasi menunjukkan bahwa kematiannya disebabkan oleh kombinasi pukulan di kepala dan hipotermia. Meskipun bra korban ditemukan di samping mayatnya, tidak ada bukti kekerasan seksual.

Bahan genetik dalam pakaian dalam

Jejak materi genetik pria diambil dari pakaian dalam yang dikenakan Yara pada hari kejadian, profilnya dijuluki oleh polisi sebagai “John Doe 1”. Satu-satunya hal yang dapat dinyatakan dengan pasti adalah bahwa si pembunuh memiliki mata berwarna hijau atau biru muda.

Pada bulan-bulan berikutnya, lebih dari 22.000 profil dicocokkan dengan sampel yang terkumpul. Polisi mengerahkan upaya finansial yang besar, namun kasus ini tampaknya tidak bergerak.

Profil ditemukan

Para penyelidik dalam kasus Yara tidak pernah menyerah. Pada tahun-tahun berikutnya, dengan bantuan teknologi forensik, mereka berhasil menemukan silsilah keluarga si pembunuh secara lengkap.

Akar pohon itu mengarah ke desa Gorno, sebuah tempat yang jauh di wilayah yang sama. Tempat itu cukup kecil, dengan sekitar 1.600 penduduk, dan Anda harus menghadapi jalan yang buruk dengan tikungan tajam untuk mencapainya.

Keluarga-keluarga yang tinggal di sana telah tinggal di tempat yang sama selama berabad-abad, jadi ini adalah sebuah piring penuh untuk investigasi yang mulai menganalisis satu per satu. Profil keluarga yang cocok dengan sampel adalah keluarga Guerinoni, yang terkenal dan dihormati di daerah tersebut.

Janda Giuseppe Guerinoni, Laura Poli, masih tinggal di sana. Dia diwawancarai oleh para penyelidik pada bulan September 2011. Karena Giuseppe telah meninggal pada tahun 1999 dan polisi sedang mencari kromosom “Y” keluarga tersebut, Laura memberikan dua perangko yang telah dijilatnya dan ditempelkan pada kartu.

Setelah menganalisis sampel tersebut, para ahli genetika yakin bahwa Giuseppe adalah ayah dari “John Doe 1”. Laura dan suaminya memiliki tiga anak, dua anak laki-laki dan seorang anak perempuan, namun profil dari ketiga anak tersebut tidak ada yang cocok dengan profil yang dikumpulkan di tempat kejadian.

Jelas bagi para penyelidik bahwa Giuseppe memiliki anak di luar nikah.

Investigasi lebih lanjut

Polisi mulai menyelidiki kehidupan Giuseppe Guerinoni secara menyeluruh, dia adalah seorang supir bus dan dikenal oleh teman-temannya sebagai seorang yang sedikit genit.

Terlepas dari rumor yang beredar, sangat sulit bagi polisi untuk menemukan ibu dari “John Doe 1”, karena keluarga Giuseppe bahkan tidak mencurigai bahwa dia memiliki hubungan di luar nikah.

Mutasi genetik pada DNA “John Doe 1”, yang tidak terdapat pada DNA Giuseppe menjadi penentu dalam penyelidikan. Mutasi ini terkait dengan DNA mitokondria, yaitu sesuatu yang hanya diwarisi dari ibunya.

Salah satu jalur investigasi menunjukkan bahwa wanita tersebut bisa jadi adalah salah satu penumpang bus Giuseppe, karena selama bertahun-tahun ia mengangkut wanita ke pabrik tempat mereka bekerja. Banyak pekerja yang diwawancarai, tapi tidak ada yang konkret yang ditemukan.

Informan anonim

Baru pada tahun 2014, salah satu pekerja yang diwawancarai mengungkapkan nama Ester Arzuffi. Identitasnya dilindungi oleh polisi dan sampai saat ini belum dapat diidentifikasi.

Ester Arzuffi / Foto: Repro.

DNA Ester sangat cocok sebagai bagian terakhir yang hilang. Dia adalah tetangga keluarga Guerinoni pada akhir tahun 1960-an, selain itu dia bekerja di pabrik tekstil di daerah tersebut dan naik bus dengan Giuseppe setiap hari.

Pada musim gugur tahun 1970, Ester melahirkan anak kembar, yang terbukti merupakan putra Giuseppe Guerinoni. Anak laki-laki itu bernama Massimo Giuseppe Bossetti. Ester, meskipun menyembunyikan ayah kandungnya, menempatkan nama kekasihnya sebagai nama kedua putranya.

Akhirnya ditangkap

Pada tanggal 16 Juni 2014, seorang tukang batu asal Italia yang tinggal dan bekerja di daerah tersebut, Massimo Giuseppe Bossetti, ditangkap dan dituduh sebagai pembunuh, terutama karena kecocokan DNA-nya dengan “John Doe 1”.

Massimo Bossetti / Foto: Repro.

Massimo Bossetti selalu mengaku tidak bersalah, menyatakan bahwa ia menderita mimisan dan seseorang telah mencuri peralatan kerjanya, termasuk pisau, penusuk, dan spatula, yang mungkin kotor oleh darah.

Menurutnya, bukti DNA tersebut dipalsukan, karena paparan yang berlebihan terhadap pelapukan atau kontaminasi silang. Selain itu, riwayat pencariannya di internet cukup mengkhawatirkan, karena mengungkapkan obsesi terhadap gadis-gadis remaja.

Catatan telepon Massimo juga mengungkapkan bahwa dia berada di wilayah yang sama dengan tempat terjadinya kejahatan pada hari itu. Selain itu, data GPS dari mobil terdakwa menunjukkan bahwa beberapa kali ia berkendara di jalan yang sama dengan tempat tinggal Yara dan juga sering parkir di jalan belakang gym.

Pada tanggal 1 Juli 2016, Corte d’Assise di Bergamo menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Massimo Bossetti. Dia telah mencoba mengajukan banding beberapa kali, tetapi masih menjalani hukumannya di Italia.

Detail kasus

Tak satu pun dari ketiga anak Ester Arzuffi merupakan anak kandung dari suaminya, Giovanni Bossetti. Pria tersebut baru mengetahuinya melalui investigasi kasus Yara, dan menerima berita naas tersebut di akhir hidupnya saat berjuang melawan penyakit mematikan.

Ester terus menyangkal bahwa ia tidak setia kepada suaminya, meskipun tes genetik membuktikan sebaliknya.

Instruktur di akademi, Silvia Brena, menarik perhatian pembelaan Massimo Bossetti. Darahnya ditemukan di lengan jaket Yara, yang diidentifikasi melalui DNA. Pada malam hilangnya Yara, ayah Silvia Brena mengatakan bahwa putrinya menangis sepanjang malam, meskipun ia tidak memberikan alasannya.

Saat ditanyai, dia mengatakan bahwa dia tidak dapat mengingat apa pun dan tidak dapat menjelaskan mengapa dia dan saudara laki-lakinya saling bertukar pesan teks pada saat hilangnya Yara, yang segera mereka hapus tanpa menghapus pesan-pesan lain yang dikirim sebelum dan sesudahnya.

Sebagian besar permohonan Massimo didasarkan pada fakta ini. Namun tidak berhasil.

Tinggalkan komentar