Halaman utama ┬╗ Kejahatan yang belum terpecahkan ┬╗ Amy Lynn Bradley, menghilang selama perjalanan pesiar

Amy Lynn Bradley, menghilang selama perjalanan pesiar

Amy Lynn Bradley menghilang dalam keadaan misterius selama pelayaran di Karibia pada tahun 1998. Semua petunjuk menunjukkan bahwa dia mungkin menjadi korban perdagangan manusia.

Amy Lynn Bradley lahir pada 12 Mei 1974, di Petersburg, Virginia, Amerika Serikat. Dia lulus dalam bidang Pendidikan Jasmani dan sedang menyelesaikan kursus penyelamat karena dia adalah seorang perenang yang sangat baik.

Pada Maret 1998, Amy dan keluarganya berangkat dalam sebuah pelayaran ke Karibia. Kapal Royal Caribbean International Rhapsody of the Seas menuju ke Cura├žao, sebuah pulau Karibia yang berada di bawah pemerintahan Belanda.

Pada waktu itu, gadis berusia 23 tahun itu awalnya enggan untuk melakukan perjalanan tersebut, tetapi keluarganya berhasil meyakinkannya bahwa mereka akan bersenang-senang.

Amy Bradley dan keluarganya. / Foto: Reproduksi.

Pesta di Kapal

Pada malam tanggal 23 Maret 1998, Amy, saudara laki-lakinya Brad, dan orangtuanya pergi ke sebuah pesta mewah di ruang tengah kapal. Orangtua kembali ke kabin mereka segera setelah tengah malam, meninggalkan Amy dan saudaranya untuk bersiap-siap untuk tarian yang akan dimulai.

Tidak lama setelah itu, Brad meninggalkan tempat tersebut dan kembali ke kamarnya. Menurut laporan, Amy tetap berada di pesta hingga pukul 3:30 pagi. Ketika dia kembali ke kabin, Brad melaporkan bahwa mereka berdua duduk di beranda suite dan berbicara sebelum dia tidur.

Antara pukul 5:15 dan 5:30 pagi, ayah Amy menyadari bahwa putrinya tertidur di kursi beranda kabin1 dan dia tidak ingin mengganggunya. Pada suatu saat setelah jam tersebut, Amy bangun dan pergi ke kolam renang kapal untuk merokok sebatang cerutu.

Beranda kabin Amy Bradley. / Foto: Reproduksi.

Pada pukul 6 pagi, ketika ayahnya kembali, Amy sudah tidak ada lagi di beranda, dan tidak ada yang tahu keberadaannya di kapal. Karena tidak biasa bagi gadis tersebut untuk pergi tanpa memberi tahu keluarganya, mereka memutuskan untuk segera melaporkannya kepada otoritas kapal.

Orangtua memohon kepada komandan kapal agar tidak merapatkan kapal dan mengumumkan melalui pengeras suara bahwa Amy hilang. Mereka khawatir bahwa seorang penjahat mungkin akan turun dari kapal dan melarikan diri, bahkan membawa korban bersamanya.

Tim kapal tidak setuju, dengan alasan bahwa mereka tidak ingin menciptakan kepanikan di antara awak kapal. Kapal tetap merapat, dan orang-orang mulai turun, pada saat itu, otoritas kapal bahkan belum memulai pencarian Amy Bradley.

Awal Pencarian

Sekitar pukul 8 pagi, ketika kapal hampir kosong, sebuah peringatan suara dikeluarkan memanggil kehadiran Amy: “Amy Bradley, tolong datang ke meja komisaris?” Perintah diberikan untuk mencari gadis yang hilang di semua 1000 kamar kapal, kamar mandi umum, dan area hiburan.

Kemudian, ternyata tim kapal tidak pernah masuk ke dalam kamar-kamar, agar tidak mengganggu awak kapal. Guarda Costeira Belanda Karibia melakukan pencarian selama empat hari yang berakhir pada 27 Maret 1998, dan Royal Caribbean Cruise Lines menyewa sebuah kapal untuk terus mencari Amy. 

Guarda Costeira menggunakan tiga helikopter dan sebuah pesawat radar untuk membantu dalam pencarian. Tidak ada bukti bahwa Amy bunuh diri atau jatuh ke laut, selain itu, dia adalah seorang perenang yang sangat baik dan bisa menyelamatkan diri.

Di Mana Amy Bradley?

Menurut laporan dari saudaranya, Brad Bradley, Amy mendapatkan banyak perhatian dari tim kapal selama pesta dan itu mengganggunya. Dia difoto berkali-kali dalam berbagai momen.

Amy Bradley dan orang tuanya saat salah satu pesta di kapal. / Foto: Reproduksi.

Teori pertama yang diajukan oleh keluarga adalah bahwa Amy mungkin telah dibawa oleh orang-orang yang terlibat dalam perdagangan seks. Dan sebenarnya, ini adalah salah satu teori yang paling kuat dalam kasus ini, dan saya akan menjelaskan mengapa.

Selama beberapa tahun berikutnya, puluhan orang mengklaim telah melihat Amy di Cura├žao. Laporan pertama muncul dari seorang tukang taksi, dia mengatakan bahwa Amy mendekati mobilnya, meminta menggunakan teleponnya, dan kemudian pergi.

Pada bulan Agustus 1998, wisatawan Kanada melihat seorang wanita yang sesuai dengan ciri-ciri Amy Bradley, yang paling menarik adalah bahwa wanita tersebut memiliki tato yang sama dengan korban: seekor setan Tasmania yang memutar bola basket di bahu; matahari di bagian bawah punggung; simbol Tionghoa di pergelangan kaki kanan; dan seekor kadal di pusar2.

Pada tahun 1999, seorang pelaut bertemu dengan seorang wanita di sebuah rumah bordil. Saat mereka bersama, wanita tersebut mengklaim sebagai Amy Bradley dan memohon pertolongan, mengatakan kepada pria tersebut bahwa dia ditahan di sana tanpa izin dan ingin bantuan untuk pulang.

Pria tersebut sangat ketakutan untuk melaporkannya kepada polisi pada saat itu, dan ceritanya baru diceritakan bertahun-tahun kemudian ketika tidak ada tanda-tanda Amy lagi di tempat tersebut.

Tahun-tahun kemudian, Judy Maurer yang sedang berbelanja di sebuah toko departemen di Barbados mengklaim telah melihat Amy dan mengatakan bahwa Amy meminta bantuan. Wanita tersebut mengatakan bahwa sebelum dia bisa membantu, orang lain muncul dan membawanya pergi dari tempat tersebut.3

Teori dalam Kasus Ini

Selama pesta di kapal, Amy diyakini telah menghabiskan banyak waktu berbicara dengan salah satu anggota band musik. Pria tersebut mengatakan kepada polisi bahwa dia bersama Amy hingga pukul 1 pagi dan kemudian berpisah. Meskipun penyelidikan sepenuhnya mengarah ke tersangka ini, tidak ada yang dapat dibuktikan.

Di malam itu juga, keluarga Amy dihubungi oleh pelayan yang meminta untuk menyampaikan pesan kepada Amy tentang undangan untuk pergi minum dengan pria dari band begitu mereka tiba di pantai.

Selain itu, seorang fotografer profesional mencetak semua foto yang diambil selama pelayaran untuk dijual di tenda, tetapi keluarga tidak dapat menemukan foto Amy, membuat mereka berpikir bahwa foto-foto itu telah dihapus oleh seseorang.

Satu foto dari situs konten dewasa dikirimkan kepada keluarga Amy, dan wanita tersebut benar-benar sangat mirip dengan korban. Ini mengingatkan saya pada Kasus Rui Pedro, di mana sebuah foto sangat mirip dengan anak laki-laki tersebut tetapi polisi tidak dapat melacak asal-usulnya, seperti halnya dalam kasus Amy Bradley.

Di sebelah kiri Amy Bradley dan saudaranya, di sebelah kanan foto seorang wanita yang sangat mirip dengan Amy dan ditemukan di situs konten dewasa. / Foto: Reproduksi.

Bukti-bukti Baru

Beberapa waktu kemudian, sebuah tulang rahang manusia ditemukan di pantai 4. Berita ini datang segera setelah Kasus Natalee Holloway, seorang gadis yang juga menghilang selama liburan di Karibia pada tahun 2005.

Polisi hanya dapat membuktikan bahwa rahang tersebut bukan milik Natalee Holloway, mengabaikan Amy Bradley dan dua belas wanita lainnya yang menghilang dalam keadaan serupa selama liburan di Karibia.

Pada tahun 2017, bukti-bukti baru ditemukan, polisi dapat menemukan sebuah foto di mana Amy dan anggota band tersebut terlihat sedang menari di depan kamera. Materi tersebut diyakini diambil oleh sebuah tim periklanan, tetapi sayangnya tidak bisa mengubah arah kasus ini.

Polisi menyimpulkan bahwa Amy jatuh ke laut atau meninggal karena bunuh diri, seperti yang awalnya diusulkan oleh otoritas. Amy Lynn Bradley secara hukum dinyatakan meninggal pada tanggal 24 Maret 2010, dua belas tahun setelah menghilang, tanpa ada saksi dan tanpa penemuan jasad.

Keluarga Bradley masih memiliki harapan untuk menemukan putri mereka. Mereka terus melakukan pencarian dan menawarkan hadiah kepada orang-orang yang tahu keberadaan atau memiliki informasi tentang Amy Bradley.

Poster yang dibuat oleh FBI. / Foto: FBI.
  1. unsolved.com
  2. FBI
  3. wemissamy
  4. CNN

Tinggalkan komentar