Halaman utama ┬╗ Penculikan ┬╗ Alicia Kozakiewicz, diculik pada malam pergantian tahun

Alicia Kozakiewicz, diculik pada malam pergantian tahun

Alicia Kozakiewicz dipikat oleh seorang paedofil yang bertukar pesan dengannya selama sembilan bulan. Anak berusia 13 tahun itu menghabiskan empat hari dirantai di ruang bawah tanah.

Alicia Kozakiewicz lahir pada 23 Maret 1988 di Pittsburgh, Pennsylvania. Gadis ini menceritakan bahwa masa kecilnya sangat indah, orang tua selalu ada untuknya dan saudara-saudaranya. Alicia sangat mencintai film-film Disney, dan tidak jarang Anda akan menemukannya bernyanyi untuk burung-burung atau bermimpi menjadi seorang putri.

Pada awal tahun 2000-an, popularitas internet sudah menjadi tren di kalangan pemuda Amerika Serikat. Saudara perempuan Alicia sering bermain game online, dan dialah yang memperkenalkan Alicia pada dunia jaringan, di mana selain bersenang-senang, Anda bisa bertemu dengan orang baru.

Orang tua Alicia meyakini bahwa internet bukanlah masalah. Meskipun mereka sering memberi peringatan kepada anak-anak tentang bahaya berbicara dengan orang asing, mereka tidak pernah melarang akses anak-anak mereka.

Berteman Baru

Tahunnya adalah 2001, Alicia berusia 13 tahun dan mengakses ruang obrolan dengan orang-orang dari seluruh dunia. Dalam salah satu percakapan itu, dia mendekati seorang anak laki-laki seumurannya, yang sepertinya memiliki minat yang sama dengannya, dan keduanya berbicara selama berjam-jam, saling menukar saran dan pengalaman hidup.

Alicia Kozakiewicz di kamarnya. / Foto: Reproduksi.

Pada saat kasus terjadi, Alicia sudah berbicara dengan anak laki-laki ini selama sembilan bulan. Bagi orangtuanya, tidak ada yang salah, karena ibu secara berkala memeriksa percakapan di komputer, mengenal foto teman-teman, dan memiliki hubungan yang transparan dengan anak perempuannya.

Selamat Tahun Baru?

Pada 31 Desember 2001, keluarga Kozakiewicz berkumpul di rumah untuk merayakan tahun baru. Ini adalah tradisi keluarga bahwa semua orang merayakan bersama dan makan hidangan berbahan dasar daging babi.

Setelah makan malam, Alicia memberi tahu ibunya bahwa dia merasa sakit perut dan bertanya apakah boleh berbaring. Ibu memberikan izin dan mengatakan kepadanya bahwa dalam beberapa menit, dia harus kembali untuk makan pencuci mulut.

Alih-alih pergi ke kamarnya, gadis itu mengikuti koridor ruang tamu menuju pintu depan dan keluar ke halaman. Yang tidak diketahui oleh siapa pun adalah bahwa Alicia telah membuat janji dengan temannya dari internet.

Alicia tidak biasa keluar sendirian pada malam hari, dan pada kesempatan ini, cuaca sangat dingin dan bersalju di Pittsburgh pada pukul 19. Dia berjalan sekitar satu blok dan sesuatu terdengar seperti intuisi yang menyuruhnya untuk kembali ke rumah. Gadis itu berbalik dan ketika hampir berubah arah, dia mendengar suara laki-laki memanggil namanya.

Mimpi buruk dimulai

Dalam hitungan detik, Alicia mengatakan bahwa dia sudah berada di dalam mobil dengan orang asing. Sementara itu, di rumah keluarga, ibu sudah merasa kehilangan putrinya dan segera memberi tahu polisi.

Otoritas melakukan pemeriksaan di rumah, tidak ada tanda-tanda pertarungan atau pembongkaran. Sebagai prosedur standar, polisi mengatakan bahwa mungkin dia berada di rumah seorang teman dan akan kembali pada pagi hari. Mereka menyatakan bahwa tidak ada alasan untuk khawatir sebanyak itu.

Di dalam mobil, penculik meremas erat tangan Alicia sementara dia dapat melihat bahwa masih berada di lingkungan keluarganya. Untuk sejenak, dia berpikir bahwa mungkin ini hanya lelucon dan bahwa pria itu hanya akan mengelilingi blok dan kemudian membawanya pulang.

Ketika gadis itu menyadari bahwa pemandangan di jalan sudah tidak dikenali, rasa takut mulai merasuki tubuhnya. Alicia panik dan mulai berteriak dan menangis, dan baru diam setelah pria itu mengancam akan membunuhnya.

Setelah beberapa jam perjalanan, dia menyadari bahwa mereka berada di sebuah gerbang tol. Alicia dengan yakin mengira bahwa seseorang akan menyadari sesuatu yang salah, tetapi hal itu tidak terjadi.

Penahanan Pribadi

Setelah mengemudi sekitar lima jam, dari Pittsburgh, Pennsylvania, hingga Herndon, Virginia, pria itu memarkir mobilnya di halaman sebuah rumah dan menyeret Alicia masuk. Dia ingat ditarik dan segera setelah itu didorong ke dalam sebuah ruangan di bawah lantai pertama, yang memiliki antara satu hingga dua set tangga.

Kamar itu digembok dan pada saat itu Scott Tyree, seorang pria berusia 38 tahun, melakukan pelecehan seksual terhadap Alicia untuk pertama kalinya.

“Ini akan sangat sulit bagi Anda, tidak apa-apa, Anda boleh menangis.”

Kata-kata penculik kepada Alicia sebelum melakukan pelecehan pertama.

Segera setelah pelecehan pertama, penculik merantai Alicia ke lantai, memukuli, menganiaya, dan menyiksanya selama empat hari. Gadis itu bahkan mencoba melarikan diri, tetapi hidungnya patah dan dipastikan bahwa nyawanya berada di tangan penjahat.

Scott Tyree

Scott William Tyree lahir pada tahun 1963 sebagai anak Erma Tyree. Pada tahun 1981, ia menyelesaikan studinya di Westmoor High School. Dengan dua pernikahan dalam riwayatnya, Tyree adalah ayah dari seorang anak perempuan berusia 12 tahun.

Scott Tyree. / Foto: Reproduksi.

Selama liburan musim dingin, anak perempuan itu tinggal di bawah asuhannya, tetapi dikembalikan kepada ibunya pada hari yang sama ketika Tyree menculik Kozakiewicz, sebelum makan malam tahun baru. Pada saat penculikan, ia sudah bercerai.

Istri pertamanya, Sarah Tyree, menggambarkannya sebagai “individu klasik dan penggemar teknologi”, dengan ketertarikan pada fiksi ilmiah dan permainan komputer. Dia memastikan bahwa dia tidak memiliki catatan sebelumnya dengan hukum.

Ketakutan dan Putus Asa

Pada saat ini, orang tua Alicia sudah mulai mencurigai bahwa dia mungkin telah bertemu dengan seseorang yang berniat jahat melalui internet. Komputer putrinya dibawa ke polisi, tetapi sayangnya tidak memberikan petunjuk apapun.

Orang tua kemudian memutuskan untuk membuat poster dengan foto korban. Poster ini disebar di seluruh kota, dan kasus ini mencapai media televisi besar melalui bantuan dari National Center for Missing and Exploited Children.

Poster yang disebar dengan foto Alicia Kozakiewicz. / Foto: Reproduksi.

Pada 4 Januari 2002, Scott memberi tahu Alicia bahwa dia mulai menyukainya dan nanti keduanya akan pergi jalan-jalan setelah bekerja. Ini juga merupakan hari pertama ketika Alicia menerima air dan makanan dari penculik.

Setelah Scott pergi bekerja, Alicia menghabiskan hari itu menangis dan berdoa. Dia yakin bahwa si penindas akan membawanya ke tempat terpencil dan mengakhiri hidupnya.

Penyelamatan

Pada pukul 16.10 tanggal 4 Januari 2002, Alicia mulai mendengar suara keras di rumah, seolah-olah banyak pria berada di tempat tersebut dan memaksa pintu-pintu. Dengan cepat, rasa takut merasuki tubuhnya dan dia berguling di bawah tempat tidur, karena dia pikir Scott telah mengirim seseorang untuk membunuhnya.

Alicia tetap dalam keheningan sepenuhnya sambil mendengarkan suara seorang pria yang berkata “Tidak ada orang di sini, semuanya bersih!”. Beberapa detik kemudian suara yang sama berkata “Tunggu, ada gerakan di sini!”

Gadis itu panik saat menyadari bahwa sepatu bot berada tepat di depan tempat tidur tempat dia bersembunyi. Pria itu memerintahkan agar dia keluar, Alicia berguling keluar dari tempat tidur dan pada saat yang sama mengangkat kedua tangannya, mencoba menutupi tubuhnya yang telanjang.

Sebuah senjata diarahkan ke wajahnya dan dia pikir ini mungkin akhir hidupnya. Ketika pria itu berbalik, dia bisa membaca inisial “FBI” di jaketnya, dan beberapa detik setelah itu ruangan penuh dengan polisi yang melepaskan rantai dan menutupi tubuhnya.

Diselamatkan oleh Pelaku Kejahatan Lain

Tyree merekam salah satu pelecehan yang dilakukannya terhadap Alicia dan menyiarkannya secara langsung melalui streaming video sehingga orang lain bisa melihatnya. Salah satu penonton mengenali Alicia karena poster yang tersebar di jalanan.

Orang itu pergi ke telepon umum, menelepon polisi, dan melaporkan nama pengguna yang digunakan Scott di jejaring sosial. Dengan cepat, pihak berwenang berhasil mengaitkan nomor IP dengan alamat penculik di Herndon.

Scott Tyree ditangkap setengah jam kemudian di tempat kerjanya.

Kembali ke Rumah

Setelah diselamatkan, Alicia Kozakiewicz diperiksa di rumah sakit dan dilepaskan di bawah pengawasan Layanan Perlindungan Anak di Fairfax County. Orang tuanya, Mary dan Charles Kozakiewicz, tidak dapat naik pesawat komersial untuk bertemu dengan putri mereka karena perhatian media yang meningkat.

Mereka dibawa dengan pesawat pribadi oleh FBI keesokan harinya, tetapi kecemasan Alicia begitu besar sehingga dia menghabiskan malam berpikir bahwa orang tuanya tidak datang karena marah dan tidak mencintainya lagi.

Setelah itu, Kozakiewicz mengembangkan post-traumatic stress disorder (PTSD) dan kehilangan ingatan yang signifikan. Sebagian besar kehidupannya sebelum penculikan sulit atau bahkan tidak mungkin diingat.

Alicia Kozakiewicz dan orang tua setelah keluarga dipertemukan kembali. / Foto: Reproduksi.

Alicia menjalani terapi selama bertahun-tahun. Ketika sudah dewasa, dia mengatakan bahwa pada tahun 2002 orang-orang menganggapnya tidak mungkin memahami bagaimana hal ini terjadi dan bagaimana dia dimanipulasi; mereka sebagian besar menyalahkan korban, meskipun beberapa orang mendukungnya dan memahami bahwa dia tidak pernah bersalah.

Pengadilan dan Penahanan

Pada September 2003, Tyree dihukum 19 tahun dan 7 bulan penjara. Dia dibebaskan pada Februari 2019 dari Complex Correcional Federal, Butner dan dikirim ke rumah pemulihan di Pittsburgh.

Protes terhadap tempat penempatannya melibatkan anggota Kongres dalam upaya yang tidak berhasil untuk mendesak Departemen Pemasyarakatan Federal menjauhkannya dari keluarga Kozakiewicz, karena dia berada dekat dengan Alicia.

Pada Oktober 2019, Scott Tyree kembali dipenjara selama dua tahun lagi karena melanggar ketentuan pembebasan bersyarat dengan mengunjungi situs-situs porno. Dia dibebaskan dari penjara lagi pada 22 September 2021.

Dampak Sosial

Satu tahun setelah diculik, pada usia 14 tahun, Kozakiewicz mendirikan Projek Alicia. Projek ini adalah kelompok advokasi yang meningkatkan kesadaran dan memberikan edukasi tentang topik-topik seperti keamanan internet untuk anak-anak, prevalensi predator anak online, dan penculikan.

Pada tahun 2007, dia memberikan kesaksian di depan House Judiciary Committee untuk mendukung Undang-Undang Lindungi Anak-Anak Kami yang membela hak-hak anak-anak korban pelecehan. Pada tahun 2018, dilaporkan bahwa Undang-Undang Alicia membantu dalam penangkapan lebih dari 1.000 predator online hanya di Wisconsin.

Kasus Alicia, meskipun kejam dan menyakitkan, terbukti tangguh seperti Alison Botha yang selamat dari puluhan tikaman dan tidak menyerah untuk melawan hidupnya.

Alicia Kozakiewicz dan suaminya. / Foto: Reproduksi.

Saat ini, Alicia telah menikah dan memperoleh gelar sarjana psikologi dari Point Park University. Pada tahun 2016, dia menyelesaikan master’s degree dalam psikologi forensik dan terus berjuang untuk mendukung undang-undangnya di lebih banyak negara bagian di seluruh negara.

Tinggalkan komentar