Halaman utama ┬╗ Kejahatan mengerikan ┬╗ Alison Botha, selamat dari puluhan tikaman

Alison Botha, selamat dari puluhan tikaman

Alison Botha, setelah diperkosa dan ditikam lebih dari 50 kali, ditinggalkan untuk mati. Namun, dengan keajaiban, dia berhasil bertahan hidup.

Kasus terhadap Alison Botha, yang saat itu berusia 27 tahun, terjadi pada 18 November 1994, di kota Port Elizabeth, Afrika Selatan. Gadis itu dan sekelompok teman menghabiskan sore di pantai, karena kota ini terletak di teluk dan adalah hal yang umum bagi penduduknya untuk menemukan pilihan hiburan di tepi laut.

Setelah kembali dari pantai, teman-teman itu mengakhiri pertemuan dengan makan es krim di rumah Alison. Dari sana, mereka berpisah. Sementara beberapa pergi, teman Alison tetap bersamanya, dengan janji akan mengantarnya pulang malam itu.

Malam hari, antara pukul 22.00 dan 00.00, Alison dan temannya berangkat menuju rumahnya, semuanya berjalan baik dan dia mengantarkan temannya dengan aman. Saat kembali ke rumah, Alison menyadari bahwa tempat parkir di mana dia biasa meninggalkan mobilnya sudah terisi dan dia harus mengelilingi blok beberapa kali sebelum akhirnya berhasil parkir di tempat yang lebih jauh.

Akan Menghadapi Hari Terburuk dalam Hidupnya

Alison memarkir mobil, turun, membuka pintu belakang untuk mengambil beberapa barang dan pakaian. Dengan cepat, dia menyadari bahwa pintu penumpang telah terbuka dan seorang pria masuk ke dalam mobil, bersenjatakan pisau, dan memerintahkannya untuk tidak bergerak.

Alison masih bisa bertindak dengan tenang pada saat ini, dia mengikuti instruksi si penjahat dan naik ke kursi penumpang, dan dia mengambil kursi pengemudi. Sambil mengemudi, pria itu memperkenalkan dirinya sebagai Clinton – kemudian diidentifikasi sebagai Frans du Toit – dan dalam upaya untuk menenangkannya, dia mengatakan bahwa dia tidak bermaksud membunuhnya dan hanya membutuhkan mobilnya.

Alison bahkan mengusulkan agar pria itu membawa mobilnya, semua uang yang dia miliki, dan meninggalkannya di jalan, tetapi dia menolak dan terus mengemudi hingga menemukan seorang pria berdiri di trotoar. Itu adalah Thenus, yang naik ke kursi belakang kendaraan.

Para penjahat Frans dan Thenus. / Foto: Reproduksi.

Ketika mereka tiba di sebuah daerah pedesaan, Clinton menghentikan mobil dan keduanya memerintahkan Alison untuk turun, di tempat yang sama mereka melakukan pelecehan seksual terhadap gadis itu. Setelah puas, salah satu dari mereka kemudian menggantung Alison sementara dia memohon untuk hidup.

Diperkosa dengan kejam, Alison harus melawan

Dalam keadaan pingsan, korban ditikam sebanyak 35 kali di bagian perutnya, ia tampak sudah meninggal. Ketika mereka menjauh dari tubuh korban, Thenus menyadari bahwa lutut Alison masih bergerak dan melukainya lagi, kali ini menikam lehernya sebanyak 17 kali hingga kepalanya hampir terlepas dari tubuhnya. Orang-orang itu melarikan diri dan dia ditinggalkan terbaring di sana dalam keadaan hampir mati.

Dengan cara yang ajaib, Alison Botha masih hidup dan sadar meskipun tubuhnya tercabik-cabik dan kehilangan banyak darah. Dia mulai merangkak ke jalan, ketika dia menyadari bahwa beberapa organ perutnya mencuat keluar dan dia harus menutupinya dengan blus yang dibuat semacam tas untuk menjaga agar tetap dekat dengan perutnya.

Tak satu pun dari luka tusukan itu mengenai bagian tubuh yang vital, dan aliran adrenalin membuat Alison tidak merasakan sakit dan menyadari betapa parahnya luka yang dideritanya dari pinggul ke atas. Jalan napas Alison robek, yang membuat dia kesulitan bernapas karena salah satu lubang di lehernya akhirnya membawa udara masuk ke dalam paru-parunya.

Saat mencapai jalan raya, Alison harus berbaring di atas aspal dan berharap ada orang yang menolongnya. Kendaraan pertama yang melintas, melihat kondisi Alison, memutuskan untuk tidak berhenti. Tak lama kemudian, kendaraan kedua berhenti dan orang yang melihat kondisi Alison mulai muntah-muntah. Layanan darurat akhirnya dipanggil tetapi baru tiba setelah pukul 1 pagi.

Setibanya di rumah sakit, Alison berjuang dengan gagah berani, melebihi semua ekspektasi untuk kondisi traumanya. Beberapa operasi harus dilakukan, lehernya harus dijahit. Ketika dia keluar dari rumah sakit, tubuhnya dalam keadaan sempurna, tetapi luka di rahimnya membuat dokter menyimpulkan bahwa dia tidak akan pernah bisa hamil.

Penjahat yang tertangkap dan kehidupan yang menanti mereka

Theuns Kruger dan Frans du Toit, dua penjahat yang terlibat, tertangkap dan mengaku bersalah atas delapan tuduhan, termasuk penculikan, pemerkosaan, dan percobaan pembunuhan. Pada bulan Agustus 1995, mereka dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat.

Setelah sembuh, Alison memutuskan bahwa ia perlu menceritakan kisahnya kepada dunia, terutama karena hal itu akan membantunya mengatasi trauma emosionalnya. Dia melakukan perjalanan ke lebih dari 35 negara untuk mengangkat kekerasan seksual ke permukaan di daerah-daerah di mana hal itu masih merupakan hal yang tabu secara sosial.

Alison yang diwakili oleh seorang aktris pada saat kejadian, di samping dirinya sendiri saat ini / Foto: Repro.

Sejak saat itu, wanita muda ini telah menulis dua buku. Pada tahun 2016, kisahnya untuk bertahan hidup menjadi hidup dalam film “Alison”. Dan hari ini, ia masih dianggap sebagai salah satu pembicara motivasi paling inspiratif di dunia.

Saat ini, Alison Botha adalah seorang ibu biologis dari dua orang anak, yang berhasil mengatasi rintangan lain karena secara medis tidak memungkinkan untuk hamil.

Tinggalkan komentar