Halaman utama ┬╗ Penculikan ┬╗ Katie Beers, diperkosa selama tujuh belas hari di dalam bunker

Katie Beers, diperkosa selama tujuh belas hari di dalam bunker

Katie Beers diculik oleh seorang kenalan keluarganya, yang menyekapnya di sebuah bunker bawah tanah selama 17 hari.

Katherine (Katie) Beers lahir pada 30 Desember 1982 di New York. Ia adalah putri dari Marilyn Beers dan ayahnya tidak diketahui, karena ibunya sendiri mengklaim bahwa Katie adalah hasil dari hubungan santai.

Ketika masih sangat kecil, Katie tinggal bersama ibunya dan saudara tiri laki-lakinya yang lebih tua, John Beers, di Long Island, New York. Marilyn kurang memperhatikan anak-anaknya, mereka seringkali dirawat oleh ibu baptis dan suaminya, Salvatore Inghilleri.

Pelecehan pertama Katie

Lingkungan keluarga Katie bermasalah; keluarga Inghilleri memperlakukannya lebih seperti pembantu rumah tangga daripada anggota keluarga. Gadis itu, yang berusia kurang dari enam tahun, dilecehkan secara seksual oleh suami ibu baptisnya dan dipaksa untuk membersihkan rumah, mencuci piring, mencuci pakaian dan melakukan semua pekerjaan rumah tangga yang ditugaskan kepadanya.

Salvatore Inghilleri. / Foto: Reproduksi.

Ketika Katie berusia tujuh tahun, dia muak dengan situasinya dan memutuskan untuk menceritakan pelecehan seksual yang dialaminya kepada ibu baptisnya. Alih-alih mendapat perlindungan dan perlindungan, Katie malah disebut pembohong dan diusir dari rumah.

Ketika Marilyn, sang ibu, mendengar tentang pelecehan tersebut, ia memutuskan untuk melaporkannya ke polisi. Publik mendengar desas-desus tentang kasus ini, yang akhirnya menarik perhatian predator seksual lainnya, John Esposito.

Penghargaan dan perhatian

Ketika John Esposito mulai melakukan lebih banyak kontak dengan keluarga Katie, dia menyadari bahwa Katie dan saudara laki-lakinya terabaikan dan tidak mendapatkan perhatian dan pengawasan dari ibu mereka, yang bagaikan piring penuh baginya.

Dia pertama kali mendekati kakak laki-lakinya, John Beers, yang bertahun-tahun kemudian mengakui bahwa dia telah dilecehkan oleh Esposito. Anak laki-laki itu melaporkan bahwa dia hanya berhenti dilecehkan ketika penjahat itu sendiri mengatakan kepadanya bahwa dia sudah tidak fit lagi karena sudah terlalu tua.

Tidak puas, dia mulai mengintai Katie, memberikan hadiah, permainan, dan permen padanya. Esposito mahir dalam memainkan peran seorang pria baik, bersikap ramah dan tauladan di hadapan masyarakat setempat. Dia menyebut dirinya sebagai “mentor” bagi para pemuda yang menghadapi situasi sulit dalam hidup mereka.

Katie Beers selama salah satu ulang tahunnya. / Foto: Reproduksi.

Katie sering tidak masuk sekolah, hanya hadir satu atau dua kali seminggu. Layanan perlindungan anak mengunjungi rumahnya, namun sayangnya kekotoran tersebut tampaknya hanya disingkirkan begitu saja.

Bunker Rahasia

Setelah ditolak oleh ibu baptisnya dan kembali tinggal bersama ibunya, Katie melihat John Esposito sebagai teman dan mulai menghabiskan lebih banyak waktu bersamanya.

Pada tanggal 28 Desember 1992, dua hari sebelum ulang tahunnya yang ke-10, Esposito mengundang Katie untuk bermain fliperama. Alih-alih, dia membawanya ke rumahnya dengan alasan bahwa ada hadiah ulang tahun yang dibeli khusus untuknya.

Sesampainya di lokasi, John memperbolehkan dia bermain permainan video selama beberapa menit. Pada tanggal ini, John Esposito berusia 43 tahun dan bekerja sebagai kontraktor. Berkat profesinya, dia bahkan membangun sebuah apartemen yang terletak di belakang rumah keluarganya dan di atas garasi.

Katie sangat menyukainya, tetapi John memiliki rencana jahat. Tak lama kemudian, dia memaksa gadis itu masuk ke dalam bunker beton bawah tanah setelah rayuan seksualnya ditolak oleh sang anak.

Lokasi ini memiliki terowongan sepanjang sekitar 2 meter, yang menghubungkan sebuah lubang berat seberat 90 kg dengan semacam ruang bawah tanah berukuran 4m┬▓. Semuanya tersembunyi di belakang sebuah rak buku.

Lubang berat sekitar 90 kg adalah pintu masuk ke bunker. / Foto: Reproduksi.

Kubikel ini berisi toilet, tempat tidur, dan sistem kamera pengawasan. Seluruh tempat ini dibangun dengan cara yang mengisolasi suara. Esposito, nanti, mengatakan kepada polisi bahwa ia telah membangun bunker ini khusus untuk Katie.

Gadis itu sendiri mengingat bermain-main di tanah yang diambil dari lokasi tersebut bertahun-tahun sebelumnya, ketika Esposito masih dalam proses membangun.

Ditahan dalam Penyanderaan

Setelah memaksa Katie Beers masuk ke dalam bunker, Esposito membuatnya merekam pesan di mana dia menyatakan bahwa seorang pria dengan pisau telah membawanya. Dia memutar pesan itu di sebuah telepon umum di luar ruang fliperama selama panggilan telepon dengan ibu baptis gadis itu.

Sebentar setelah itu, sambil menangis, dia memberi tahu staf di lokasi bahwa dia telah kehilangan gadis itu di dalam gedung tersebut. Polisi dihubungi.

Selama hari-hari yang dihabiskannya di penangkaran, Katie sering diperkosa dan diberi mainan dan makanan cepat saji. Dia mengatakan bahwa idenya adalah untuk menahannya di dalam bunker selama sisa hidupnya dan berencana untuk mengambil fotonya saat sedang tidur dan mengirimkannya ke polisi agar mereka percaya bahwa dia sudah mati, meskipun foto itu tidak pernah diambil.

Dominick Varrone adalah detektif yang bertanggung jawab dalam kasus ini. Sejak awal, dia tampaknya merasa semuanya sangat aneh, terutama karena Katie mengatakan ekspresi “dia menculik saya” selama panggilan telepon.

Pengalaman polisinya membuktikan bahwa jarang sekali seorang anak berusia sembilan tahun menggunakan istilah seperti itu, lebih memilih ekspresi seperti “dia menangkap saya” atau “dia membawa saya”.

Tersangka Utama

Katie Beers memiliki lingkaran kecil teman, lebih sering berinteraksi dengan orang dewasa daripada anak-anak seusianya. Tidak lama kemudian polisi mengetahui bahwa Esposito masuk ke dalam ruang fliperama sendirian pada hari kejadian.

Catatan kepolisiannya tidak baik, dengan pengungkapan percobaan penculikan seorang anak berusia lima tahun dan juga pengungkapan pelecehan seksual oleh saudara tiri Katie.

Polisi juga menentukan bahwa pesan telepon Katie tentang seorang pria dengan pisau adalah rekaman sebelumnya, berdasarkan ketiadaan suara latar belakang.

John Esposito Mengakui

Saat hari pertama di dalam penawanan, Katie dengan putus asa mencari cara untuk melarikan diri. Pada saat pria tersebut kurang berhati-hati, dia berhasil menyembunyikan sekumpulan kunci.

Setelah berbagai upaya, dia menemukan kunci yang tepat dan membuka pintu bunker, tetapi saat dia berada di dalam terowongan menuju ke jebakan pintu, Esposito menyadari pergerakannya.

Setelah kejadian ini, Katie mengalami pelecehan seksual untuk pertama kalinya selama tujuh belas hari ia dipenjara, serta mengalami kekerasan fisik dan ancaman pembunuhan jika ia mencoba lagi.

Pada tanggal 13 Januari 1993, setelah tekanan polisi yang intensif, Esposito mengakui telah menahan Katie Beers dalam penawanan dan membawa polisi ke dalam bunker. Detektif, Dominick Varrone, selalu mencurigai Esposito tetapi tidak pernah bisa membayangkan arsitektur sebesar ini yang dibangun khusus untuk kejahatan tersebut.

Hukuman dan Keadilan

John Esposito dihukum pada tanggal 27 Juli 1994 dengan hukuman penjara seumur hidup, ia menjalani hukumannya di kabupaten Westchester, New York.

John Esposito saat persidangan. / Foto: Reproduksi.

Esposito ditemukan meninggal di selnya akibat penyebab yang tampaknya alami pada tanggal 4 September 2013, tepat setelah audiensi bebas bersyarat keempatnya dalam 20 tahun.

Salvatore Inghilleri dihukum atas dua tuduhan pelecehan seksual dan menerima hukuman penjara 12 tahun karena mencabuli Katie Beers. Selama penyelidikan penculikan, pihak berwenang menemukan bahwa Salvatore telah melakukan pelecehan seksual terhadap gadis itu sebelum dia diculik. Dia meninggal di penjara pada tahun 2009.

Katie Beers dikirim untuk tinggal bersama orang tua adopsi di East Hampton, New York. Dia menjaga anonimitasnya dan dibesarkan oleh orang tua adopsinya hingga usia dewasa. Pada Januari 2013, dia memutuskan untuk menceritakan kisahnya kepada publik, Help Me menceritakan serangkaian cobaan yang harus dia alami untuk bertahan hidup.

Katie Beers saat dewasa dan di sampingnya bunker yang sedang diangkat oleh polisi, tempat dia diurungkan selama tujuh belas hari. / Foto: Reproduksi.

Tinggalkan komentar